Mengapa Lester Bukan Leicester, Mengapa Nyukasel Bukan Nyukestel

Image
Elba Damhuri
Olahraga | Monday, 12 Apr 2021, 03:26 WIB
Stadion Newcastle United, St James Park

Nama Leicester tiba-tiba menjulang tinggi hingga menembus galaksi lain setelah memastikan diri menjadi juara Liga Inggris 2015-2016. Tim bermodalkan 30 juta dolar AS itu mampu memanfaatkan momentum pincangnya klub-klub papan atas sampai mencatatkan sejarah yang tidak akan pernah dilupakan pecinta Liga Inggris di seluruh dunia sampai kapanpun.

Saya tidak ingin menganalisis mengapa klub berjuluk Kawanan Serigala itu mampu menjungkalkan semua prediksi sejak kick-off Liga Primer dimulai hingga menjadi sang juara. Tulisan pendek ini hanya mengulas sepenggal kisah tentang pengucapan kata-kata bahasa Inggris yang bahkan orang Inggris pun terkejut dan bertanya-tanya.

Ini tentang "berbahasa Inggris lokal" yang saya dapat ketika berkesempatan menetap di Inggris selama beberapa belas bulan.

Ketika pertama kali datang ke Inggris, beberapa tahun lalu, kota pertama yang saya singgahi adalah Newcastle. Kurang dari tujuh hari tinggal di sana, sejumlah teman (baik Indo maupun teman lokal) berbisik... "Karena kamu sudah menjadi warga sini, maka kamu tidak boleh lagi menyebut kata 'Nyukestel', cukup 'Nyukasel'..."

Mengapa huruf 't' hilang dalam pengucapan Newcastle, mereka jawab karena cita rasa berbahasa Inggris di setiap wilayah berbeda-beda. Setiap kota bahkan kecamatan atau komunitas tertentu memiliki aksen, pengucapan, dan dialek yang khas.

Mengapa 'a' tetap dibaca 'a' dalam 'nyukasel', karena ini menyangkut dialek dan kebiasaan orang-orang utara Inggris yang berbahasa Inggris lebih simpel. Penduduk lokal Newcastle, biasa dikenal sebagai kaum Goerdie, memiliki aksen dan pengucapan sendiri yang khas. Mereka akan mengucapkan 'arit' sebagai ucapan terima kasih atau mengerti. Ucapan 'arit' ini merujuk pada 'alright' (olrait).

Aksen dan pengucapan di Newcastle tentu akan berbeda dengan di Liverpool atau Manchester. Begitu juga dengan aksen dan pengucapan di selatan Inggris seperti di London, Southampton, maupun Porstmouth.

Di sebelah kota Newcastle ada kota tua bernama Durham. Ini lebih unik lagi pengucapannya. Yang pasti, hurup 'h' dalam Durham tidak dibaca alias luluh. Durham biasa diucapkan 'Duram' atau Darem'. Ini tergantung siapa yang berbicara. Jika orang lokal lebih terbiasa dengan menyebut 'Duram', namun para pendatang seperti saya biasanya memulainya dengan 'Darhem' atau 'Darem'.

Hukum penghapusan ucapan kata (peluluhan kata) atau dalam gramatikal biasa dikenal sebagai words elision ini berlaku juga untuk kata-kata yang memiliki huruf 'h' lainnya. Misalnya, Fulham dibaca 'fulam' bukan 'fulham' atau apalagi 'falhem'.

Juga, Birmingham dibaca 'Bermingem' atau West Ham dibaca 'wesem'. Hukum ini berlaku juga untuk penyebutkan Tottenham yang dibaca menjadi 'totenam' bukan 'totenham'. 'H' luluh di sini.

Yang lagi hot-hotnya saat ini tentu kata 'Leicester'. Ketika saya sharing cara pengucapan Leicester yang benar ke tim redaksi sepak bola Republika, mereka kaget. Bagi orang Leicester atau Midland Inggris, cara mengucap Leicester yang tepat adalah 'lester', 'lesteh', 'lestoh' atau 'leste', bukan 'leicester' atau 'leikester'.

Ini berlaku juga untuk lafal Gloucester yang dibaca 'gluster'. Juga, Wunchester. Atau ada kata lain seperti Yorkshire yang dibaca 'yorksher'.

Penghapusan kata-kata atau words elision ini terjadi karena kebiasaan dialektika dan juga mungkin kemalasan untuk menyebut kata-kata panjang. Setiap generasi selalu memiliki dialek khas, aksen yang berkembang, dan pengucapan yang juga ikut berubah.

Saya bukan juga ahli bahasa, apalagi ahli bahasa Inggris. Tulisan ini hanya mencoba mendeskripsikan bahwa sebetulnya berbahasa Inggris itu kaya dengan aksen, pengucapan, dan dialek. Kita tidak bisa menyalahkan orang-orang yang mengucapkan kata 'Have' dibaca 'hap' bukan 'hep'. Jika Anda ada di Inggris, mungkin sebagian besar orang di sana berkata 'hap'.

Begitupun ketika menyebut kota Norwich, yang terdengar adalah 'norij' bukan 'norwij'. Sekali lagi, saya hanya menyampaikan fenomena berbahasa. Betapa indahnya berbahasa.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jurnalis

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Image

Tanya Senja

Image

Jangan Lengah, Kasus Covid Masih Tinggi

Image

Guru Harus Terus Belajar

Image

Gubernur WH Lepas 10 Ribu Bantuan Paket Sembako

Image

Saat Pandemi, Pendidikan Dipastikan Tak Berhenti!

Image

Kepsek di Banten Diminta jadi Satgas Covid 19, Begini Intruksinya!

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image