Pembelajaran Kolaboratif (#02)

Image
Hery Wibowo
Eduaksi | Saturday, 05 Mar 2022, 11:32 WIB

Pada tulisan sebelumnya (Pembelajaran Kolaborati #01), telah dikupas urgensi menggotong bersama amanah pendidikan nasional. Usaha untuk membangun bangsa yang beradab dan cerdas, tentunya bukan persoalan mudah. Maka segenap komponen bangsa, tentu perlu bekerja sama dan bersinergi untuk mengemban amanah ini. Hal selanjutnya adalah bahwa kombinasi ragam komponen untuk ikut serta dalam memberikan layanan pendidikan, juga akan memberikan ‘warna baru’ dari bercampurnya variasi bidang ilmu.

Pada skema yang lebih mikro, semangat pendidikan berbagi, dapat dikerucutkan pada model pembelajaran kolaboratif. Lima fundamental utama yang termasuk dalam pembelajaran kolaboratif adalah: kesalingtergantungan yang positif, akuntabilitas pribadi dan kelompok, keterampilan individu dan kelompok kecil, interaksi promotif serta proses yang berlangsung dalam kelompok (Laal & Laal, 2012). Kolaborasi (Chandra, 2015) adalah cara interaksi dan sikap pribadi di mana individu bertanggung jawab atas tindakan mereka, pembelajaran, kemampuan mereka dan kontribusi rekan-rekan mereka juga.

Maknanya, proses pembelajaran dilakukan dengan tidak hanya mendorong setinggi-tinggi potensi individu dalam konteks kompetisi. Sebaliknya, justru aktivitas interaksi dalam kelompok, justru dijadikan wahana, media dan cara membangun pemahaman, meningkatkan keterampilan sekaligus mengembangkan afeksi positif. Sehingga komunikasi antara individu dalam kelompok adalah media belajar utama, yang saling memajukan dan mengembangkan.

Aplikasi

Ragam semangat dan aplikasi pembelajaran kolaboratif dapat distrategikan secara kontekstual di lapangan. Sejumlah mata kuliah, dapat diselenggarakan dengan memodifikasi (mencampur) peserta belajarnya Sistem pendidikan di Perguruan tinggi dapat dimulai dengan melakukan pembentukan kelas gabungan (bagi sejumlah Mata Kuliah Umum) yang terdiri dari perwakilan rumpun ilmu atau -lebih jauh lagi- . program studi. “Ketercampuran” tersebut, dapat menghasilkan turunan manfaat sebagai berikut:

(1) Berbagi filosofi. Satu filosofi besar yang dipegang kuat saat ini adalah bahwa hampir tidak satu masalah sosial/masalah bangsa yang mampu diselesaikan hanya dengan satu bidang ilmu. Karakter masalah sosial yang mengakar, berkelindan satu dengan yang lain dan bermetamorfosis menembus generasi, lokasi serta struktur sosial, akan memelurkan sinergi kolaborasi konstruktif pola ilmiah keilmuan. Maknanya, jalinan interaksi sosial antar mahasiswa dari beragam bidang ilmu adalah modal yang baik bagi pengembangan solusi kreatif dan ilmiah berbasis keberagaman ilmu di kemudian hari

(2) Berbagi Wawasan. Melalui pola ini, akan tercipta pengayaan interaksi, wawasan dan pola pikir bagi para pembelajaran. Akan terbuka sebuah cara pandang baru dalam menilai/memandang sebuah isu/situasi.

(3) Berbagi jaringan (networking). Melalui pola ini, mau tidak mau, mahasiswa akan berkenalan dengan sejumlah besar ‘rekan’ dari beragam bidang ilmu, dan sekaligus dapat membangun asset jaringan kolega untuk masa depan.

(4) Membangun kapital sosial. Jauh lebih dalam dari jaringan sosial adalah kapital sosial, yaitu bentuk kepercayaan, nilai & norma, serta jejaring yang memiliki kesalingtergantungan yang tinggi, serta berpotensi memberikan keuntungan ekonomi kepada seluruh pihak yang terlibat (Lawang, 2005)

Maknanya, demi mencapai visi pendidikan yang lebih besar, perlu dikesampingkan pola pikir kompetitif, egois dan sectoral. Paradigma yang perlu dikembangkan adalah bahwa tidak ada satupun permasalahan sosial/struktural bangsa yang mampu dipecahkan hanya melalui satu bidang ilmu. Terminologi kolaborasi, -melalui pendalaman pemikiran yang inovatif dan berorientasi masalah- seyogianya dapat menjadi fundamental dasar bagi terciptanya pemerataan pendidikan bangsa.

Daftar Pustaka

Lawang, Robert. 2005. Kapital Sosial dalam Perspektif Sosiologik.FISIP Press. Universitas Indonesia

Sumber Digital

Laal, Marjan & Laal Mozhgan. 2012 Collaborative learning: what is it? COLLABORATIVE DIUNDUH DARI https://www.researchgate.net/publication/224766528_Collaborative_learning_What_is_it

Chandra, Ritu. 2015. Collaborative Learning for Educational Achievement. IOSR Journal of Research & Method in Education (IOSR-JRME). Diunduh darifile:///C:/Users/WIN%2010/Downloads/paper6P52013-collaborativelearningforeducationalachievement.pdf

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Rutan Temanggung adakan FUN GAME untuk Seluruh Pegawai Memperingati HUT RI dan HDKD 2022

Image

Perkuat Tusi Kehumasan, Pengelola Humas Jepara Ikuti Penguatan dari Sekretaris Jenderal Kemenkumham

Image

Jurnal ku hari ini

Image

Rupbasan Surakarta ikuti Penguatan Kehumasan oleh Sekretaris Jenderal

Image

Resmikan Eco Bee Park, Menteri LHK Dorong UMKM Semakin Maju Manfaatkan Madu dan Kelor

Image

Jelang Upacara HUT RI dan HDKD Ke-77 Tahun 2022, LPKA Kelas I Palembang Kemenkumham Sumsel Ikuti Rap

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image