Clock Magic Wand Quran Compass Menu
Image Naimah Amalia

Peran Suami Sebagai Kepala Rumah Tangga dalam Perspektif Al-Quran

Agama | Friday, 21 Jun 2024, 06:58 WIB
Source: Canva.com

Sekarang ini, masalah perceraian dan konflik dalam rumah tangga makin sering dibicarakan. Data dari berbagai lembaga statistik menunjukkan angka perceraian yang semakin naik di banyak negara, termasuk Indonesia. Salah satu penyebab utamanya adalah suami yang tidak bisa menjalankan peran dan tanggung jawabnya sebagai kepala rumah tangga. Ini bisa berupa berbagai macam kelalaian, mulai dari tidak bisa memberikan nafkah yang cukup, sampai kurangnya kepemimpinan dan dukungan emosional buat istri dan anak-anak.

Kasus lainnya yaitu meningkatnya kasus kekerasan dalam rumah tangga (KDRT), di mana suami sering kali menjadi pelaku utama. Hal ini tidak hanya membuat suasana rumah menjadi tidak nyaman bagi anggota keluarga, tetapi juga merusak fondasi dari keluarga itu sendiri. Banyak ahli mengatakan bahwa kekerasan ini sering kali terjadi karena salah paham tentang peran dan kekuasaan suami dalam keluarga.

Dalam hal ini, penting sekali untuk mengikuti panduan dari Al-Qur’an tentang peran suami sebagai kepala rumah tangga. Al-Qur’an memberi arahan yang jelas dan tegas soal tanggung jawab suami, mulai dari aspek spiritual, moral, sampai kebutuhan materi. Ajaran-ajaran ini benar-benar menekankan pentingnya menjadi pemimpin yang adil, bertanggung jawab dalam memenuhi kebutuhan keluarga, dan pastinya memperlakukan istri dengan penuh hormat dan kasih sayang. Jadi, pada intinya, suami harus bisa jadi panutan yang baik dan menciptakan suasana rumah tangga yang harmonis dan penuh cinta.

Bagaimana Peran Suami Sebagai Kepala Rumah Tangga dalam Perspektif Al-Qur’an?

Suami Sebagai Pemimpin dalam Rumah Tangga

Al-Qur'an menjelaskan peran suami sebagai pemimpin dalam rumah tangga melalui beberapa ayat. Salah satunya adalah Qs. An-Nisa ayat 34 yang menyatakan bahwa suami adalah pelindung bagi istri karena Allah telah melebihkan mereka dalam beberapa hal dan karena mereka menafkahi keluarganya. Suami harus menjalankan tanggung jawab penuh sebagai pemimpin, pemelihara, dan pemberi nafkah. Istri yang shaleh diharapkan taat kepada Allah dan menjaga diri saat suaminya tidak ada. Jika istri menunjukkan sikap tidak taat (nusyuz), suami diperintahkan untuk memberi nasihat, memisahkannya di tempat tidur (pisah ranjang), dan jika perlu, memukulnya dengan cara yang tidak melukai. Namun, jika istri telah kembali taat, suami tidak boleh mencari-cari alasan untuk menyusahkannya. Ayat ini juga menyentuh kisah Sa'ad bin Rabi' yang menampar istrinya karena ketidaktaatan, namun setelah ayat ini turun, Nabi Muhammad SAW menganjurkan agar kasus tersebut diselesaikan dengan nasihat dan pengampunan.

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا قُوْٓا اَنْفُسَكُمْ وَاَهْلِيْكُمْ نَارًا وَّقُوْدُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلٰۤىِٕكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَّا يَعْصُوْنَ اللّٰهَ مَآ اَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُوْنَ مَا يُؤْمَرُوْنَ ( التحريم/66: 6)

“Wahai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu. Penjaganya adalah malaikat-malaikat yang kasar dan keras. Mereka tidak durhaka kepada Allah terhadap apa yang Dia perintahkan kepadanya dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.”

Qs. at-Tahrim ayat 6 menekankan pentingnya menjaga diri dan keluarga dari api neraka dengan beramal saleh dan menghindari perbuatan dosa. Suami harus memimpin dan melindungi keluarganya, memberikan nafkah, serta membimbing mereka agar terhindar dari siksa neraka.

Kewajiban Suami Terhadap Istri

Dalam menjalani rumah tangga, suami memiliki sejumlah kewajiban yang harus dipenuhi untuk membangun hubungan yang harmonis dan penuh kasih sayang dengan istri. Berikut adalah beberapa kewajiban suami terhadap istri menurut pandangan Islam berdasarkan ayat-ayat Al-Quran dan tafsirnya:

1. Memberi Mahar (Qs. An-Nisa ayat 4)

Salah satu kewajiban suami adalah memberikan mahar kepada istrinya. Mahar ini merupakan simbol komitmen dan kerelaan hati dari suami. Pemberian mahar harus dilakukan dengan ikhlas dan sepenuh hati, serta menjadi syarat sahnya pernikahan. Mahar adalah hak penuh istri dan tidak boleh diambil kembali kecuali dengan kerelaan dari istri. Hal ini ditegaskan dalam tafsir yang menyatakan bahwa mahar bukan hanya kewajiban, tapi juga tanda penghormatan dan keikhlasan suami terhadap istrinya.

2. Memberikan Nafkah Zahir dan Batin (Qs. Al-Baqarah ayat 233)

Suami juga bertanggung jawab untuk menanggung biaya makan dan pakaian istri serta anak-anaknya. Tanggung jawab ini harus dipenuhi dengan cara yang patut dan sesuai dengan kemampuan suami. Bahkan jika terjadi perceraian, suami tetap berkewajiban memberikan nafkah yang layak kepada istri hingga masa iddah selesai. Ayat ini juga menekankan pentingnya konsultasi dan kesepakatan dalam setiap urusan keluarga, sehingga hubungan antara suami dan istri tetap harmonis meskipun menghadapi permasalahan.

3. Berbuat Baik Terhadap Istri (Qs. An-Nisa ayat 19)

Dalam kehidupan sehari-hari, suami harus memperlakukan istrinya dengan baik, berbicara dengan lemah lembut, dan bersikap penuh kasih. Ayat ini melarang suami untuk memperlakukan istri dengan paksa atau menyusahkannya. Rasulullah SAW mencontohkan bagaimana memperlakukan keluarga dengan baik, dengan bermain bersama, menunjukkan muka yang manis, dan memberikan nafkah dengan lapang hati. Perlakuan baik dari suami kepada istri merupakan cerminan dari akhlak yang mulia dan menjadi teladan dalam keluarga.

4. Menyediakan Tempat Tinggal (Qs. At-Talaq ayat 6)

Kewajiban lainnya bagi suami adalah menyediakan tempat tinggal yang layak bagi istri sesuai dengan kemampuannya. Jika istri sedang hamil, suami harus memberikan nafkah sampai anak lahir. Setelah itu, jika anak disusui oleh ibu, suami harus memberikan imbalan yang pantas. Ayat ini menekankan pentingnya musyawarah dan penyelesaian masalah keluarga dengan cara yang baik dan bijaksana, sehingga setiap anggota keluarga merasa dihargai dan diperhatikan kebutuhannya.

Dengan memenuhi kewajiban-kewajiban ini, suami tidak hanya menjalankan perintah agama tetapi juga menciptakan lingkungan rumah tangga yang damai dan penuh kasih. Hubungan yang baik antara suami dan istri merupakan dasar yang kuat untuk membangun keluarga yang sejahtera dan bahagia.

Peran Suami Sebagai Ayah

Qs. Luqman ayat 13 menekankan peran suami sebagai ayah dalam memberikan pendidikan dan nasehat yang baik kepada anak-anaknya. Luqman memberi nasihat kepada anaknya untuk tidak mempersekutukan Allah karena hal itu merupakan kezaliman besar. Ayat ini menunjukkan bahwa ayah harus mengajarkan nilai-nilai agama, akhlak yang baik, dan memberikan kasih sayang serta perhatian kepada anak-anaknya.

Kesimpulannya, Al-Qur'an memberikan panduan yang jelas tentang peran suami dalam rumah tangga, baik sebagai pemimpin, pelindung, pemberi nafkah, maupun sebagai ayah yang mendidik anak-anaknya dengan nilai-nilai agama. Dengan menjalankan peran ini dengan baik, suami dapat membantu menciptakan keluarga yang harmonis dan sejahtera.

Disclaimer

Retizen adalah Blog Republika Netizen untuk menyampaikan gagasan, informasi, dan pemikiran terkait berbagai hal. Semua pengisi Blog Retizen atau Retizener bertanggung jawab penuh atas isi, foto, gambar, video, dan grafik yang dibuat dan dipublished di Blog Retizen. Retizener dalam menulis konten harus memenuhi kaidah dan hukum yang berlaku (UU Pers, UU ITE, dan KUHP). Konten yang ditulis juga harus memenuhi prinsip Jurnalistik meliputi faktual, valid, verifikasi, cek dan ricek serta kredibel.

Berita Terkait

 

Tulisan Terpilih


Copyright © 2022 Retizen.id All Right Reserved

× Image