Ternyata Ilmu Kalam tidak Sekaku Itu Lo

Image
Muhammad Hasan Mustofa PAI IAIN Pekalongan
Agama | Tuesday, 28 Dec 2021, 14:36 WIB
Foto oleh Tayeb MEZAHDIA dari Pexels

Ilmu kalam sebuah kalimat yang masih asing bagi sebagian besar masyarakat. Ilmu kalam umumnya hanya dikenal pada kalangan para santri, agamawan dan mahasiswa PTKIN (Peerguruan Tinggi Keagamaan Islam). Ilmu kalam adalah ilmu yang mempelajari tentang keimanan yang diperkuat dengan argumen-argumen rasional.

meskipun kita sudah mengetahui pengertian ilmu kalam namun kita pastinya belum benar benar mengetahui tentang ilmu kalam itu seperti apa?. ilmu kalam disini lebih sering mempelajari tentang berbagai peristiwa yang terjadi pada zaman setelah sepeninggalnya Utsman bin Affan yaitu saat kekhalifan Ali bin Abi Thalib sampai dengan zaman sekarang. dimana banyak terjadi perselisihan, persoalan politik, peperangan, dan berbagai perbedaan pendapat yang dapat kita jadikan sebagai sarana refleksi dan mengetahui akan kebenaran yang ada dari zaman sebelum-sebelumnya.

Nah, disinilah asyiknya kita mempelajari ilmu kalam, dengan mempelajari ilmu kalam selain kita mendapatkan pahala karena merupakan bagian dari agama juga kita mendapatkan wawasan akan bagaimana pemikiran-pemikiran yang berbeda bisa terjadi dengan cara mengkritisi ajaran dasar, dan kita juga dapat mengkritik namun harus menggunakan logika yang rasional dan juga data yang valid. hal menyenangkan lainnya yaitu mengetahui sejarah-sejarah dari ilmu kalam yang dapat kita gunakan sebagai pengetahuan dan juga cerita untuk teman-teman kita, bukankah teman-teman kalian suka cerita nabi nabi bukan?. sesekali ceritakan para sahabatnya juga supaya cerita di tempat kalian akan menjadi lebih asyik dan meriah.

Selain hal mengasyikan diatas kita juga dapat menggunakan ilmu kalam untuk menyelesaikan berbagai masalah yang ada di zaman sekarang ini contohnya nyadran/sedekah laut, dimana upacara ini dianggap sebagai bid'ah bagi sebagian ulama karena berbagai alasan seperti dianggap musyrik sebab memberikan makanan-makanan, sembelihan dan buah-buahan kepada selain Allah dan memberikannya ke laut/ makhluk-makhluk gaib yang ada dilaut, kemudian selain musyrik juga mubazir dan lain sebagainya. setelah kita mempelajari ilmu kalam maka kita akan memahami bahwa nyadran juga termasuk salah satu bentuk kepedulian kita terhadap makhluk-makluk Allah yang ada dilaut karena dilaut makhluk yang hidup bukan hanya makhluk gaib namun ikan-ikan, terumbu karang dan lainnya. selain itu nyadran juga merupakan suatu hal yang telah dimodifikasi oleh para walisongo untuk mejadi media dakwah melalui budaya juga untuk mengajak para pengikut hindu-buddha agar berdampingan dan bisa masuk islam. kemudian dengan mengubah tradisi hindu-budha menjadi islam mejadikan islam besar dan mayoritas di Indonesia.

Nah, hal diatas adalah sebagian kecil contoh dari betapa asyiknya mempelajari ilmu kalam. Bukan hanya mengasyikan namun dapat membuat kita berpikir kritis dan dapat menyelesaikan permasalahan-permasalahan yang ada pada zaman sekarang ini.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Kakanwil Kemenkumham Sumsel Hadiri OPini Peran strategis staf ahli Menteri

Image

Wujudkan Pelayanan Prima, Rutan Pasangkayu Sudah Memilki Petugas Dokter Poliklinik

Image

Bukti Komitmen, Uhamka Miliki Profesor Pertama dalam Bidang Pendidikan Ekonomi

Image

Perkenalankku Bersama Republika

Image

MP3 Juice, Situs Download Lagu Terlengkap Gratis 2022

Image

Simak! 5 Cara Mendapatkan Tambahan Penghasilan di Rumah Dari Internet

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image