Menjadi Ibu Yang Bahagia

Image
vina fitrotun nisa
Eduaksi | Wednesday, 22 Dec 2021, 06:27 WIB
Sumber foto: instagram Zaskia Adya Mecca https://www.instagram.com/p/CVXyJiaPz7E/

Untuk seluruh ibu di luar sana, saya ingin memulai tulisan ini dengan sebuah pertanyaan, “Apakah kita ingin menjadi ibu yang sempurna atau ibu yang bahagia?”. Ketika kita memilih menjadi ibu yang sempurna, artinya kita berusaha untuk menjadi ibu yang sesuai dengan tolak ukur ilmiah, agama, atau nilai yang berkembang dan di anut di masyarakat.

Menjadi ibu yang sempurna bisa jadi didefinisikan sebagai ibu yang menyusui anaknya sendiri, ibu yang melahirkan anaknya dengan cara normal, ibu yang tinggal di rumah, ibu yang memasak makanan sendiri untuk anaknya, dan berbagai definisi lain yang bisa kita tambahkan sendiri.

Lalu, bagaimana jika karena sebab tertentu, kita tidak bisa memenuhi kriteria-kriteria tersebut, masihkah kita akan tetap memaksakan diri melahirkan normal disaat kondisi medis mengharuskan kita untuk melahirkan secara sesar, masihkan kita akan tetap mengejar gelar ibu sempurna dengan mengerjakan pekerjaan rumah seorang diri dikala kita memiliki 3 anak balita.

Ketika kita bersikukuh mengejar kesempurnaan itu, bagaimana dengan jiwa kita. Tak dapat dipungkiri, memiliki anak yang sehat, baik dan cerdas adalah impian semua orang. Semuanya orangtua pasti akan memberikan yang terbaik untuk anaknya, apalagi jika semua prosesnya dilalui dengan mudah.

Layaknya rintangan banteng takeshi, mewujudkan manusia yang unggul dan cerdas membutuhkan proses dan waktu. Untuk mencapai itu, setidaknya seorang ibu harus melewati proses hamil, melahirkan dan pengasuhan. Sebagai catatan bersama, seluruh proses ini membutuhkan perjuangan dan kesabaran.

Dalam ketiga proses itu setidaknya ada satu benang merah yang umumnya dirasakan seorang ibu, yaitu adanya rasa lelah, apalagi jika saat melewati fase tersebut seorang ibu kurang mendapatkan dukungan dari suami, keluarga atau orang-orang terdekat.

Saat keinginan untuk menjadi ibu yang sempurna itu datang, diiringi dengan absennya dukungan dari lingkungan terdekat, saat itu kerapkali seorang ibu merasa stress dan depresi. Saat ini, masalah kesehatan mental cukup menjadi perhatian serius di kalangan masyarakat. Terlebih jika keadaan itu menimpa seorang ibu, maka dampaknya akan melebar juga kepada keluarganya.

Sebuah pepatah mengatakan “hati yang bahagia adalah obat”. Ungkapan ini nampaknya harus dijadikan semacam motto hidup bagi setiap orang khususnya bagi seorang ibu. Berkaitan dengan mengasuh anak, apakah bahagia itu merupakan hasil ahir atau harus hadir di awal ketika proses pengasuhan akan dimulai.

Ketika bahagia merupakan hasil ahir, artinya mendidik dan membesarkan anak adalah proses menyenangkan dan merupakan perantara kebahagiaan kita. Sedangkan jika kebahagiaan itu kita posisikan di awal, berarti kita harus mencari kegiatan atau keadaan yang membuat kita merasa bahagia.

berkaitan dengan tulisan di atas, penyebab ketidakbahagiaan memang kerapkali bukan ditimbulkan dari kehadiran seorang anak, kehadairan mereka justru merupakan sebuah kebahagiaan yang tak terihtung jumlahnya. Sebaliknya keadaan ini timbul karena adanya tekanan dari lingkungan dan peduli dengan ucapan sekitar.

Oleh karena itu, dalam konteks mengasuh anak, kebahagiaan harus dimunculkan di awal, karena kebahagiaan seorang ibu akan menular kepada anak dan keluarganya. Agar seorang ibu bisa bahagia, setidaknya langkah-langkah di bawah ini dapat membantu.

1. Menjaga Hubungan Baik dengan Sang Pencipta

Manusia itu hanya mengikuti hukum yang telah ditetapkan. Kita harus memasrahkan segala urusan dan masalah kepada sang maha kuasa. Menjaga hubungan baik dengan Allah dengan beribadah, berdo’a, meminta perlindungan, merupakan kunci utama menghadapi semua masalah. Dalam ajaran agama mana pun cara ini selalu di anjurkan oleh para pemuka agama. Selain kebahagiaan, menjaga hubungan dengan Allah dapat menciptakan kedamain sendiri dalam hidup.

2. Menjaga Hubungan Baik dengan Pasangan dan Keluarga

Di dunia ini, kita tak bisa hidup sendiri. Kita membutuhkan bantuan orang lain dalam menyelesaikan masalah-masalah kehidupan. Meminta bantuan orang lain atau keluarga dalam mengasuh anak sangatlah normal dan sama sekali tidak melanggar ketetentuan apapun. Selama sebuah keluarga memiliki kecukupan finansial atau keluarga yang diminta bantuan tidak keberatan, semua bisa dilakukan. Oleh karenanya, hubungan yang baik dengan pasangan dan keluarga harus tetap dijaga.

3. Melakukan Hobby

Melakukan hal yang menyenangkan dapat membuat kita bahagia. Salah satu hal menyenangkan yang dapat dilakukan adalah dengan menekuni hobbi. Ketika seorang ibu sudah memiliki anak, serinhgkali ia melupakan waktu untuk melakukan hobinya, apakah itu masak, berolahraga, atau hanya sekedar perawatan diri di salon.

Carol A Bernstein, seorang asisten professor psikiatri dari Universitas New York mengatakan bahwa hobi bisa membawa kebahagiaan yang lebih besar. Hobbi sebenarnya dapat dilakukan jika siapapun memiliki waktu luang. Namun untuk menjaga kesehatan mental seorang ibu, dukungan dari suami dan keluarga sangat diperlukan agar seorang ibu bisa melakukan hobbinya.

4. Tidak Semua Harus Sesuai Teori

Siapa bilang semuanya harus sesuai teori? Apakah kita harus memaksakan tumbuh kembang seorang anak terjadi pada waktu yang ditetapkan oleh teori. Sebagian anak mungkin ada yang bisa berjalan lebih cepat dari anak laiannya, sebagian lain bisa jadi lebih lambat, dan karena masalah ini, selama kita masih memberikan perhatian semuanya wajar saja.

Pada dasarnya, menjadi ibu yang bahagia atau sempurna adalah pilihan dan hak setiap orang, namun, jika dalam mengejar kesempurnaan itu akan membawa dampak negatif bagi mental sendiri dan anak, baiknya kita memilih menjadi ibu yang bahagia. Ibu yang bahagia akan menular kepada anak-anaknya, dan anak yang bahagia akan tumbuh menjadi anak yang sehat lahir dan batin. Kesehatan adalah modalitas utama menggapai mimpi dan mengatasi masalah dalam hidup.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Alumnus Kajian Ketahanan Nasional Universitas Indonesia

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

GINGERSNAP BALI, Avant-Garde outfit with sustainability slow fashion

Image

Keberadaan Hotel Syariah dalam Mendukung Industri Wisata Halal di Indonesia

Image

Kebijakan Fiskal di Indonesia Pada Masa Pandemi Covid-19 Dalam Meningkatkan Perekonomian

Image

Sepakat Ditindaklanjuti ! Kemhan Ingatkan Ancaman Intoleransi di Kampus Nyata

Image

Pimpinan Ekonomi Syariah Unpam menghadiri Launching Siskemu 4.0 terbaru

Image

Analisis Kebijakan Fiskal Indonesia pada Masa Pandemi Covid-19 dalam Meningkatkan Perekonomian

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image