Clock Magic Wand Quran Compass Menu
Image Kamaruddin

Mindset yang Benar Soal Uang

Gaya Hidup | Wednesday, 17 Nov 2021, 01:32 WIB
Ilustrasi uang

Dari buku The Psychology of Money

Buku ini membahas tentang bagaimana hubungan manusia dengan uang dari sudut pandang perilaku manusia. Di buku ini, Morgan menuliskan 19 cerita pendek yang menjelaskan cara aneh orang berpikir soal uang dan mengajarkan kamu soal uang itu sendiri.

Saya merangkumnya menjadi tiga hal penting dari buku ini:

1. Mengelola Uang Tidak Harus Pintar

Orang jenius yang kehilangan ketenangan dalam mengatur keuangan mereka, maka akan berakibat fatal. Hal sebaliknya, orang biasa yang tidak punya latar belakang keuangan bisa menjadi kaya apabila dia punya karakter perilaku tertentu soal uang, ini tidak ada kaitannya dengan kepintaran.

Ada contoh yang menarik, Ronald James Read adalah seorang petugas kebersihan pom bensin dan donatur di AS. Dia hidup sederhana, rutin menabung dan pada akhir hayatnya dia mampu mengumpulkan 8 juta dolar. Mayoritas dari kekayaannya lalu disumbangkan ke rumah sakit lokal dan perpustakaan.

Kisah kedua dari seorang bernama Richard Fuscone. Dia lulusan Harvard dan eksekutif di perusahaan manajemen investasi bernama Merrill Lynch.

Sepanjang hidupnya, dia banyak berhutang dan hidup sangat boros. Hingga akhirnya, nasib malang tiba ketika krisis keuangan 2008. Kejadian ini memaksanya untuk menyatakan diri bangkrut.

Perbedaan nasib kedua orang ini bukan disebabkan oleh tingkat intelektual seseorang, tapi berdasarkan bagaimana perilaku mereka soal uang.

Ronald hidup sederhana dan mengatur uangnya dengan baik, sedangkan Richard hidup dengan serakah dan boros. Kesuksesan keuangan bukanlah ilmu yang kaku, tapi lebih ke soft skill di mana perilaku kamu soal uang lebih penting daripada seberapa banyak yang kamu tahu soal uang.

2. Fakta Unik Soal Uang

Ada cerita menarik dari dua orang penulis, Kurt Vonnegut dan Joseph Heller yang berada di sebuah pesta seorang miliarder. Kurt bilang ke Joseph, kalau penghasilan miliarder itu dalam sehari lebih besar daripada seluruh pendapatan Joseph dari novel paling populernya.

Joseph menjawab, betul, tapi dia punya sesuatu yang tidak mungkin dimiliki miliarder itu yaitu rasa cukup. Kita memiliki kebiasaan untuk membandingkan diri kita dengan orang lain.

Ini adalah proses yang tiada akhir dan akan selalu ada orang yang di atas kita. Ibaratnya di atas langit masih ada langit. Yang paling penting, kita harus tahu rasanya cukup. Hal ini berarti kita menghindari perbuatan yang pada akhirnya membuat kita menyesal.

Contohnya seperti kisah Bernie Madoff, dia terpidana kasus ponzi terbesar dalam sejarah. Penipuannya berlangsung selama 17 tahun dan melibatkan ribuan investor dengan nilai investasi mencapai miliaran dolar. Ini adalah contoh kasus di mana seseorang tidak tahu rasanya cukup.

Mereka membawa diri mereka sendiri ke dalam jurang celaka karena mereka serakah dan tidak tahu saatnya harus berhenti. Perlu kita pahami, banyak hal di dunia tidak sepadan dengan resikonya, misalnya dalam mengejar kekayaan, kita justru punya resiko kehilangan reputasi, kebebasan, teman, keluarga dan sebagainya.

Fakta unik lainnya yaitu kekayaan adalah sesuatu yang kamu tidak lihat. Contohnya begini, ketika ada seseorang mengendarai sebuah mobil seharga Rp1 miliar, mungkin saja orang itu kaya raya. Tapi, fakta yang kamu tahu soal kekayaan dia adalah kalau dia sudah menghabiskan Rp1 miliar untuk membeli sebuah mobil.

Morgan mengingatkan kita kalau sebenarnya ketika orang ingin bilang jadi miliarder, yang sebenarnya dimaksud adalah mereka ingin menghabiskan uang miliaran, sederhananya mereka ingin gaya hidupnya yang glamor. Namun logika ini bertentangan dengan menjadi miliarder.

3. Mempertahankan kekayaan tidak sama dengan membangun kekayaan

Ada banyak cara memperoleh kekayaan. Tapi, menurut Morgan hanya satu cara untuk tetap kaya yaitu gabungan antara hidup sederhana dan punya rasa takut.

Memperoleh kekayaan dan mempertahankan kekayaaan punya pendekatan yang berbeda. Dalam memperoleh kekayaan, kamu perlu mengambil resiko dan optimis.

Sedangkan dalam mempertahankan kekayaan kamu butuh mindset yang 180 derajat bertentangan yaitu harus hidup lebih sederhana dan rasa takut kalau apa yang kita kumpulkan selama bertahun-tahun bisa hilang dalam sekejap. Itulah sebabnya kita harus memiliki survival mindset dalam mempertahankan kekayaan.

Pertama kondisi keuangan yang kokoh. Kita harus punya manajemen uang yang baik, misalnya berapa bagian untuk investasi konsevatif dan berapa bagian untuk investasi yang agresif. Pembagian ini harus jelas dan diamati dengan baik. Hal ini bertujuan agar kita mampu menikmati kondisi keuangan yang baik dalam jangka panjang.

Kamu bisa membangun kekayaan tanpa pendapatan yang besar. Tapi kamu tidak bisa membangun kekayaan tanpa mindset yang benar soal uang.

Perilaku kamu soal uang, lebih penting daripada seberapa banyak informasi yang kamu tahu soal mengelola keuangan.

Disclaimer

Retizen adalah Blog Republika Netizen untuk menyampaikan gagasan, informasi, dan pemikiran terkait berbagai hal. Semua pengisi Blog Retizen atau Retizener bertanggung jawab penuh atas isi, foto, gambar, video, dan grafik yang dibuat dan dipublished di Blog Retizen. Retizener dalam menulis konten harus memenuhi kaidah dan hukum yang berlaku (UU Pers, UU ITE, dan KUHP). Konten yang ditulis juga harus memenuhi prinsip Jurnalistik meliputi faktual, valid, verifikasi, cek dan ricek serta kredibel.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Copyright © 2022 Retizen.id All Right Reserved

× Image