Para Bunda Harus tau nih! Gejala Rubela, Campak Imunisasi Pada Anak

Image
Wobba Kler
Info Terkini | Wednesday, 15 Jun 2022, 08:51 WIB

Apa Itu Rubela?

Rubella adalah infeksi yang paling banyak menyerang kulit dan kelenjar getah bening. Pada anak-anak, rubella – biasa disebut campak Jerman atau campak 3 hari – biasanya merupakan penyakit ringan. Namun infeksi ini berbahaya bagi ibu hamil karena dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius pada bayinya.

Rubella disebabkan oleh virus rubella (roo-BELL-uh) (bukan virus yang sama yang menyebabkan campak). Ini menyebar ketika orang menghirup cairan yang terinfeksi virus.

Sebelum vaksin rubella, epidemi terjadi setiap 6-9 tahun, biasanya di antara anak-anak berusia 5 hingga 9 tahun, bersama dengan banyak kasus rubella kongenital. Berkat imunisasi, kasus rubella dan rubella kongenital jauh lebih sedikit.

Apa Tanda & Gejala Rubella?

Infeksi rubella dapat dimulai dengan demam ringan selama 1-2 hari (99°–100°F, 37,2°–37,8°C) dan pembengkakan kelenjar getah bening, biasanya di bagian belakang leher atau di belakang telinga. Ruam kemudian mulai di wajah dan menyebar ke bawah. Saat menyebar, biasanya hilang di wajah.

Ruam rubella seringkali merupakan tanda pertama penyakit yang diperhatikan orang tua. Ini dapat terlihat seperti banyak ruam virus lainnya, muncul sebagai bintik merah muda atau merah muda, yang dapat bergabung membentuk bercak berwarna merata. Ruam bisa gatal dan berlangsung hingga 3 hari. Saat ruam hilang, kulit yang terkena mungkin mengelupas menjadi serpihan yang sangat halus.

Gejala rubella lainnya, yang lebih sering terjadi pada remaja dan orang dewasa, dapat mencakup sakit kepala, kehilangan nafsu makan, konjungtivitis ringan (radang selaput kelopak mata dan bola mata), hidung tersumbat atau berair, pembengkakan kelenjar getah bening di bagian lain dari tubuh. tubuh, dan nyeri serta sendi bengkak. Banyak orang dengan rubella memiliki sedikit atau tanpa gejala.

Ruam rubella biasanya berlangsung 3 hari. Kelenjar getah bening mungkin bengkak selama seminggu atau lebih, dan nyeri sendi bisa berlangsung lebih dari 2 minggu. Anak-anak yang menderita rubella biasanya sembuh dalam waktu 1 minggu, tetapi orang dewasa mungkin membutuhkan waktu lebih lama.

Apakah Rubella Menular?

Rubella menular, dan berpindah dari orang ke orang melalui tetesan kecil cairan dari hidung dan tenggorokan melalui bersin dan batuk. Seseorang juga bisa mendapatkannya dengan berbagi makanan atau minuman dengan orang yang terinfeksi. Orang yang menderita rubella paling menular dari 1 minggu sebelum hingga 1 minggu setelah ruam muncul. Seseorang yang terinfeksi tetapi tidak memiliki gejala masih dapat menyebarkan virus.

Virus ini juga dapat melewati aliran darah wanita hamil untuk menginfeksi anaknya yang belum lahir. Bayi yang lahir dengan sindrom rubella kongenital berisiko mengalami masalah serius dengan pertumbuhan, pemikiran, jantung dan mata, pendengaran, dan hati, limpa, dan sumsum tulangnya. Mereka juga dapat mengeluarkan virus melalui urin (kencing) dan cairan dari hidung dan tenggorokan selama satu tahun atau lebih, sehingga dapat menularkan virus kepada orang yang tidak diimunisasi.

Bisakah Rubella Dicegah?

Vaksin rubella melindungi orang dari penyakit. Imunisasi yang meluas adalah kunci untuk mencegah penyebaran virus dan melindungi bayi dari masalah kesehatan yang serius dari sindrom rubella kongenital.

Sebagian besar infeksi rubella saat ini terjadi pada orang dewasa muda yang tidak diimunisasi daripada pada anak-anak. Faktanya, para ahli mengatakan bahwa sekitar 10% orang dewasa muda tidak divaksinasi rubella, yang bisa berbahaya bagi anak-anak yang mungkin mereka miliki suatu hari nanti.

Anak-anak biasanya mendapatkan vaksin pada usia 12–15 bulan sebagai bagian dari jadwal imunisasi campak-gondong-rubella (MMR) atau vaksin campak-gondong-rubella-varicella (MMRV). Sebagian besar mendapatkan dosis kedua pada usia 4-6 tahun. Seperti semua jadwal imunisasi, ada pengecualian penting dan keadaan khusus. Misalnya, seorang anak yang akan bepergian ke luar Amerika Serikat bisa mendapatkan vaksin sejak usia 6 bulan. Bicaralah dengan dokter Anda untuk mengetahui kapan anak Anda harus mendapatkan vaksin.

Vaksin rubella tidak boleh diberikan kepada wanita hamil atau wanita yang berencana untuk hamil dalam waktu 1 bulan setelah mendapatkannya. Jika Anda berpikir untuk hamil, pastikan Anda kebal terhadap rubella melalui tes darah atau bukti imunisasi. Jika Anda tidak kebal, dapatkan vaksin setidaknya 1 bulan sebelum Anda hamil.

Wanita hamil yang tidak kebal harus menghindari siapa pun yang memiliki penyakit, kemudian mendapatkan vaksin setelah bayi mereka lahir sehingga mereka akan kebal selama kehamilan berikutnya.

Bagaimana Rubella Diobati?

Antibiotik tidak dapat mengobati rubella karena hanya bekerja melawan bakteri, bukan virus. Kecuali jika menyebabkan masalah lain, rubella akan sembuh dengan sendirinya. Rubella biasanya ringan pada anak-anak, yang sering dapat dirawat di rumah. Periksa suhu anak Anda dan hubungi dokter jika demam naik terlalu tinggi.

Untuk meredakan ketidaknyamanan ringan, Anda dapat memberikan asetaminofen atau ibuprofen kepada anak Anda. Jangan pernah memberikan aspirin kepada anak yang memiliki penyakit virus, karena penggunaan tersebut terkait dengan kondisi serius yang disebut sindrom Reye.

Kapan Saya Harus Menghubungi Dokter?

Hubungi dokter jika anak Anda tampak semakin sakit atau memiliki gejala yang tidak tampak ringan.

Jika seorang wanita hamil terkena rubella, dia harus segera menghubungi dokter.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

0

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Lapas Permisan Nusakambangan Diserbu Lanal Cilacap

Image

Membangun ekosistem industri halal yang kuat dan merata di indonesia

Image

Bantuan Pendanaan Startup Oleh Pemerintah Indonesia Untuk Para Mahasiswa

Image

Ceramah Agama Habib Hadi Asegaf di Ponpes AT-TAUBAH LAPAS KELAS I MALANG

Image

Esay APBN 2022

Image

Black Market Polemik Pengusaha Elit

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image