Tiga Mutiara Bulan Dzulqa'dah

Image
Muhtar Arifin
Agama | Saturday, 11 Jun 2022, 07:47 WIB
Sumber Gambar Ilustrasi: lapan.go.id

Sang surya mulai bersinar di pagi hari menerangi bumi. Tampak indah tanaman dengan sisa embunnya tumbuh bersemi. Manusiapun bergerak untuk memenuhi tuntutan ekonomi. Mereka yang berjiwa hanif berusaha hidup secara islami.

Waktu terus berjalan tanpa kompromi.Tidak terasa hari demi hari berlalu silih berganti. Pekan demi pekan terus berjalan tiada henti. Akhirnya tiba bulan Dzulqa’dah yang penuh hikmah di hati.

Seorang penyair Mesir yang bernama Ahmad Syauqi berkata dalam Asy-Syauqiyyat (hlm. 768):

دَقَّاتُ قَلْبِ الْمَرْءِ قَائِلَةٌ لَهُ: إِنَّ الْحَيَاةَ دَقَائِقٌ وَثَوَانِي

Detak jantung seseorang berkata kepadanya (yaitu kepada pemiliknya):

Sesungguhnya kehidupan adalah kumpulan menit dan detik

Dengan masuknya bulan Dzulqa’dah, ada beberapa hal yang sudah sepantasnya untuk kita ingat kembali. Tullisan ini berasal dari khutbah jum’at dengan beberapa perubahan yang disampaikan penulis pada hari jum’at tanggal 10 Juni 2022 M yang bertepatan dengan 11 Dzulqa’dah 1443 H di Ma’had Aly Al-Furqon Magelang, Jawa Tengah.

1. Bulan Dzulqa’dah adalah bulan Mulia.

Dalam satu tahun ada dua belas bulan. Sedangkan bulan ini adalah termasuk bulan yang dihormati dalam islam. Ia termasuk dari bulan-bulan haram yang memiliki kehormatan lebih dari bulan-bulan yang lainnya.

Apa artinya Dzulqa’dah? Secara bahasa Dzulqa’dah terdiri dari dua kata: Dzu dan Qa’dah. Dzu artinya adalah pemilik. Qa’dah berasal dari qa’ada - yaq’udu yang artinya adalah duduk. Artinya bahwa bulan yang di dalamnya ada duduk. Imam Ibnu Katsir dalam Tafsirul Qur’anil ‘Adhim (IV/147) dengan mengatakan:

لِقُعُودِهِمْ فِيهِ عَنِ الْقِتَالِ وَالتَّرْحَالِ

Karena mereka duduk dari peperangan dan melakukan perjalanan.

Dari penjelasan tersebut diketahui bahwa bahwa pada bulan ini orang-orang Arab dahulu menghentikan peperangan dan tidak melakukan penyerangan terhadap orang lain atau kabilah lainnya. Hal itu karena bulan ini adalah bulan haram.

Allah telah menyebutkan tentang bulan haram ini dalam firman-Nya:

إِنَّ عِدَّةَ الشُّهُورِ عِنْدَ اللَّهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِي كِتَابِ اللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ذَلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ فَلَا تَظْلِمُوا فِيهِنَّ أَنْفُسَكُمْ

Sesungguhnya hitungan bulan-bulan di sisi Allah ada dua belas bulan dalam ketetapan Allah pada hari menciptakan langit dan bumi. Di antaranya ada bulan-bulan haram. Itulah agama yang lurus, maka janganlah kalian menganiaya diri-diri kalian di dalamnya”. (QS. At-Taubah: 36).

Dalam hadits Abu Bakrah – Radhiyallahu ‘anhu – Nabi – Shallallahu ‘alaihi wasallam – bersabda:

السَّنَةُ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا، مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ، ثَلاَثَةٌ مُتَوَالِيَاتٌ: ذُو القَعْدَةِ وَذُو الحِجَّةِ وَالمُحَرَّمُ، وَرَجَبُ مُضَرَ،

Satu tahun ada dua belas bulan. Di antaranya yaitu ada empat bulan haram, tiga bulan secara berturut-turut, Dzulqa’dah, Dzulhijjah, Muharram dan Rajab. (HR. Bukhari, no. 3197).

2. Memperbanyak Istighfar.

Sudah sepantasnya kita memperbanyak istighfar di setiap waktu. Termasuk waktu untuk memperbanyak istighfar adalah bulan dzulqa’dah ini. Hal itu karena Allah telah berfirman:

فَلَا تَظْلِمُوا فِيهِنَّ أَنْفُسَكُمْ

maka janganlah kalian menganiaya diri-diri kalian di dalamnya”. (QS. At-Taubah: 36).

Qatadah mengatakan:

إِنَّ الظُّلْمَ فِي الْأَشْهُرِ الْحُرُمِ أَعْظَمُ خَطِيئَةً وَوِزْرًا، مِنَ الظُّلْمِ فِيمَا سِوَاهَا، وَإِنْ كَانَ الظُّلْمُ عَلَى كُلِّ حَالٍ عَظِيمًا، وَلَكِنَّ اللَّهَ يُعَظِّمُ مِنْ أَمْرِهِ مَا يَشَاءُ.

Sesungguhnya kedhaliman pada bulan-bulan haram lebih besar dosanya daripada kedhaliman pada bulan-bulan lainnya, meskipun kedhaliman adalah berat dalam setiap keadaan, akan tetapi Allah mengagungkan sebagian dari urusan-Nya sesuai kehendak-Nya”. (Tafsir Ibnu Katsir, IV/148).

Kedhaliman terhadap diri sendiri tidak lepas karena dua sebab:

Pertama: kurang dalam menjalankan kewajiban.

Kedua: terjatuh dalam perkara yang diharamkan.

Siapakah di antara kita yang sempurna dalam menjalankan kewajiban-kewajiban yang dibebankan kepada kita? Siapakah di antara kita yang tidak pernah terjatuh dalam perkara yang diharamkan? Siapakah di antara kita yang tidak pernah melakukan kedhaliman terhadap diri-diri kita?

Barangkali di antara kita sesekali atau terkadang atau sering terjatuh dalam dalam kedhaliman terhadap diri sendiri. Barangkali kita berdosa dengan anggota badan kita, baik itu dengan tangan, kaki, mata, pendengaran atau lisan. Jika kedhaliman terhadap diri sendiri beresiko pada selain bulan haram, maka bagaimana dengan hal tersebut jika dilakukan pada bulan haram?

Marilah kita memperbanyak istighfar. Semoga Allah menghapus dosa-dosa yang kita lakukan melalui istighfar yang kita panjatkan. Al-Hasan berkata:

أَكْثِرُوْا مِنَ اْلاِسْتِغْفَارِ فِيْ بُيُوْتِكُمْ وَعَلَى مَوَائِدِكُمْ وَفِيْ طُرُقِكُمْ وَفِيْ أَسْوَاقِكُمْ وَفِيْ مَجَالِسِكُمْ وَأَيْنَمَا كُنْتُمْ، فَإِنَّكُمْ لَا تَدْرُوْنَ مَتَى تَنْزِلُ الْمَغْفِرَةُ.

Perbanyaklah istighfar di rumah-rumah kalian, di meja makan, di jalan-jalan, di pasar-pasar, di majlis-majlis dan dimanapun kalian berada, karena kalian tidak tahu kapan ampunan itu turun. (Tazkiyatun Nufus, hlm. 51).

3. Rahasia Meraih Pahala Haji tanpa ke Baitullah.

Pada bulan ini kaum muslimin bersiap-siap melaksanakan ibadah haji. Allah berfirman:

اَلْحَجُّ أَشْهُرٌ مَعْلُوْمَات.

Musim haji adalah beberapa bulan yang dimaklumi. (QS. Al-Baqarah: 197).

Ibnu Umar – Radhiyallahu ‘anhuma - mengatakan :

أَشْهُرُ الحَجِّ: شَوَّالٌ، وَذُو القَعْدَةِ، وَعَشْرٌ مِنْ ذِي الحَجَّةِ

Bulan-bulan haji adalah syawwal, dzulqa’dah dan sepuluh hari di bulan dzulhijjah. (HR. Bukhari secara mu’allaq dengan shighah jazm).

Bagi orang yang mampu melakukan ibadah haji, semoga hajinya menjadi mabrur. Bagi orang yang belum memiliki kesempatan untuk ibadah haji, maka ada amalan yang dapat menjadikan seseorang meraih pahala haji, di antaranya adalah menghadiri majlis ilmu di masjid. Dalam hadits Abu Umamah – Radhiyallahu ‘anhu – Rasulullah – Shallallahu ‘alaihi wasallam – bersabda:

مَنْ غَدَا إِلَى الْمَسْجِدِ لاَ يُرِيْدُ إِلاَّ أَنْ يَتَعَلَّمَ خَيْرًا أَوْ يُعلِّمَهُ، كَانَ لَهُ كَأَجْرِ حَاجٍّ، تَامّاً حَجَّتُهُ

Barangsiapa yang berangkat ke masjid, tidak ada yang diinginkannya kecuali mempelajari kebaikan atau mengajarkannya, maka baginya seperti pahala orang yang haji dengan sempurna hajinya. (HR. Thabrani dalam Al-Kabir dan Syaikh Al-Albani mengatakan: “Hasan Shahih”, Shahih Targhib wa Tarhib, no. 86).

Demikian tiga mutiara bulan ini. Semoga Allah memberikan kepada kita semua taufiq untuk senantiasa mencintai ilmu agama, mempelajarinya, mengamalkannya dan mendakwahkannya karena Allah ta’ala. Amin Ya Rabbal Alamin.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Belajar, Mengajar, Membaca, Menulis, Berlatih

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Optimis Raih AIPT Unggul, Unismuh Gelar Rapat Evaluasi Persiapan Akreditasi

Image

Peduli Banjir Pati, Wadja Group Salurkan Bantuan Logistik

Image

Bantu Korban Gempa Cianjur, Mapala Umri Salurkan Bantuan Donasi dan Kirim Relawan

Image

Darurat Penggunaan Gadget pada Anak, Ibu Profesional Depok Ajak Orang Tua Melek Teknologi

Image

Kegiatan Ibadah Rohani Kristen Di Lapas Brebes

Image

Gelar Expo Program Wirausaha Merdeka, Unismuh Sukses Cetak Ribuan Enterpreneur Baru

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image