Kerja - Bahagia, Bahagia - Kerja

Image
Mochammad Fajar Nur
Agama | Monday, 11 Oct 2021, 13:31 WIB
Foto: Wallpaper Free

Sigmund Freud bilang dalam tulisannya di Civilization and Its Discontents ada dua syarat manusia untuk mendapatkan kebahagiaan: “cinta dan kerja, kerja dan cinta”. Bekerja telah menjadi hal pokok dalam kehidupan manusia untuk memenuki kebutuhannya. Dalam rangka ikhtiar dalam meraih rezeki, bekerja berperan sentral dan penting untuk diperhatikan. Bagaimana bekerja yang sesuai dengan tuntunan Islam? Bagaimana mendapatkan kebahagian dalam bekerja?

Dari Ibnu Umar bersabda: "Sesungguhnya Allah mencintai seorang mu'min yang bekerja dengan giat". (HR Imam Tabrani)

Bekerja dapat menjadi aktivitas yang mulia, bahkan Nabi Muhammad SAW lebih menyukai seorang muslim yang giat bekerja untuk memenuhi kebutuhannya dan keluarga. Bayangkan jika seorang muslim yang disebut umat terbaik “khoiru ummah” hanya berpangku tangan, malas dalam bekerja dan menyusahkan orang lain, sungguh ironi rasanya. Bahkan Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an:

"Dan katakanlah: ' bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mu'min akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan". (QS At-Taubah [9]:105)

Maka apakah bekerja pada akhirnya hanya sebatas pemenuhan kebutuhan materil dalam hidup? Apakah bekerja pada akhirnya hanya dilakukan untuk mendapatkan uang dan kehormatan? Apakah pada akhirnya semua pemenuhan materi dan kebutuhan fisik ini membawa pada kebahagiaan yang sejati?

Untuk menjawab semua pertanyaan di atas kita harus memisahkan sudut pandang/ pandangan hidup (worldview) antara seorang muslim dan apa yang kita kenal sebagai worldview barat. Jadi ada worldview islam dan worldview barat, dan keduanya berbeda inti sudut pandang dalam memandang pekerjaan dan kebahagiaan.

Cara pandang barat lebih berorientasi pada pemenuhan fisik dan materil atau biasa yang kita kenal sebagai materialisme. Maka tujuan dari bekerja adalah memenuhi kebutuhan akan uang, jabatan, status sosial, dan barang-barang yang dapat dibeli, dengan asumsi itu semua akan membawa mereka pada kebahagiaan. Seperti pada psikologi ekonomi modern dimana manusia disebut memiliki “keinginan tak terbatas” (Unlimited wants). Apakah akhirnya dengan kesenangan dan tercapainya kebutuhan ini semua lantas bisa bahagia?

Belum tentu. Karl Marx yang pemikirannya masih sering dikaji hingga saat ini, memberikan sebuah konsep bernama “keterasingan” (alienasi). Jadi dalam salah satu pandangannya, jika manusia bekerja namun tak mengetahui apa yang sedang ia produksi dan tak mengetahui akhir dari apa yang dia sedang kerjakan akan membuat manusia terasing dengan pekerjaanya, dan akhirnya berakhir pada keterasingan antar pekerja (manusia). Jadi menurut Marx jika mau bahagia mereka harus bekerja dengan setara antara pemilik modal dan pekerja, dan tentu saja semuanya akan berakhir pada upah kerja yang tidak timpang dan hanya menguntungkan satu pihak.

Namun nyatanya baik pekerja maupun pemilik modal sama-sama memiliki tujuan untuk menguasai dan memiliki. Semuanya ingin bahagia dan untung, namun seringnya mengorbankan pihak yang bertentangan.

Mungkin Epicurus lebih dalam dari Marx saat memandang pekerjaan, menurutnya pada akhirnya semua pekerjaan ini yang dicari adalah “kebajikan” (wisdom) dan hal paling berharga dari kebajikan tersebut adalah “persahabatan” (friendship). Jadi Epicurus memandang ini secara humanis, bahwa kebahagiaan akan muncul saat kita fokus pada kebajikan dan tak terpaku akan materil. Jadi dari dua pandangan di atas masih bertentangan antara pekerjaan dan kebahagiaan dalam worldview barat, antara materi dan kebajikan masih saling bertubrukan.

Dalam islam sendiri konsep bahagia disebut sabagai “Al-sa’adah”, dan ini bisa didapat dari jiwa yang tenang dan baik (Nafsul mu’tmainnah) yang diperoleh dari Ilmu, Kebutuhan Spritual, dan Adab dalam proporsi yang seimbang dan pada tempatnya (Al-adl) sebagaimana konsep dari Syed Naquib Al-Attas. Jadi saat seorang muslim dapat menyeimbangkan antara duniawi dan kebutuhan ruhaninya dalam tempat yang sesuai maka akan terciptalah kebahagiaan. Dengan begitu worldview islam akan berpusat pada Ketuhanan/ruhani sebagai pondasinya.

Jadi tidak membenturkan antara materil dan kebajikan dalam tujuan pekerjaan karena yang terpenting adalah “sesuai tempatnya (Adl)” maka tercapailah kebahagian sejati. Konsep ini harus dipenuhi dengan aspek ruhani dan tidak boleh diabaikan, sebab dengan abai pada kebutuhan ruhani dan hanya fokus pada materil pastinya tidak mencapai kebahagiaan. Maka dari itulah kita bisa lihat banyak kasus disaat seseorang sukses dan memiliki banyak uang hasil bekerja, namun hidupnya tetap resah dan gelisah juga diliputi rasa tidak tenang, ini semua hasil dari kebutuhan ruhani yang tak terpenuhi.

Begitupun sebaliknya saat seseorang sudah menjalankan sholat dan berbagai aktivitas ruhani, namun dalam pekerjaan dia malas, tidak serius, korupsi, dan berbuat curang, sejatinya dia berlaku tidak adil. Yakni, dia tidak menempatkan Ilmu, Spritual, dan Adab pada posisi yang seharusnya. Pada akhirnya perbuatan semacam itu malah akan mencederai ruhaninya dan membawa pada ketidak bahagiaan.

Jadi bagi seorang muslim penting untuk menempatkan semua posisinya dalam posisi yang tepat (adl). Pengasilan materil harus ditempatkan sebagai pemenuhan nafkah dan kewajiban mencari rezeki (ikhtiar), tidak dikedepankan berlebihan justru akan lebih baik ikut berkontribusi pada kebutuhan masyarakat. Lalu aspek ruhani (spritualitas) harus dikedepankan untuk menyeimbangkan aspek duniawi, ini semua melalui Ilmu dan adab yang baik sehingga seseorang berlaku adil dan mendapat kebajikan (Hikmah) dalam menjalakan pekerjaanya. Kesemua hal ini jika dijalankan dengan baik dan berusaha (mujahadah) akan membawa pada ketenangan jiwa (nafsul mutma’innah) dan kebahagiaan sejati (Al-sa’adah).

WaAllahua’lam Bishaawab.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Menjadi Manusia Pasca-Pandemi

Dua Socrates

Artikel Terkait

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Cara Download Video dari Twitter Kualitas HD

Image

Fitur Unggulan & Download GB WhatsApp Pro Apk Desember 2021

Image

Doktrinisasi Hak Masyarakat Hukum Adat Dalam Kehidupan Berbangsa Dan Bernegara

Image

MENJADIKAN PUISI SEBAGAI SARANA EKSPRESI DAN OLAH TATA BAHASA BAGI ANAK

Image

Fitur Unggulan GB WA Mod Terbaru Dan Paling Keren

Image

Alight Motion Pro Apk tanpa Watermark dan Preset

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image