Guru Profesional Mencetak Siswa Berkarakter

Image
Djoko Soegiyanto, S.Pi, S.Pd, M.Pd.I
Guru Menulis | Wednesday, 29 Sep 2021, 10:30 WIB

Dunia pendidikan mengalami perkembangan yang dinamis dari waktu ke waktu. Dimana apabila kita napak tilas di masa yang lalu tentunya ada beberapa perbedaan yang signifikan dalam proses pembelajaran maupun cara guru mengajar di kelas. Misalnya kita ingat di masa yang lalu proses pembelajaran masih bersifat satu arah, artinya guru menjadi satu-satunya sumber belajar dan siswa terlihat kaku serta masih belum terbiasa untuk menyampaikan pendapatnya. Guru berceramah sepanjang jam pelajaran untuk menyampaikan materi pembelajaran di kelas.

Metode guru mengajar juga belum bervariasi, artinya hanya menggunakan satu metode yaitu ceramah dimana guru mendominasi dalam proses pembelajaran. Siswa diberikan ilmu pengetahuan baik secara konsep dan bagaimana untuk memahami pelajaran. Sehingga lama kelamaan siswa akan bosan dan cenderung mengantuk di kelas karena hanya guru yang menjadi sumber belajar.

Kemudian siswa terlihat takut untuk menyampaikan pendapatnya di depan kelas dan lebih cenderung diam ketika proses pembelajaran di kelas. Hal ini terjadi mungkin siswa belum memiliki kepercayaan diri untuk terbiasa menyampaikan pendapatnya di depan kelas. Karena proses pembelajarannya masih satu arah yaitu siswa mendengarkan penjelasan guru melalui ceramah yang disampaikan oleh guru.

Namun seiring perkembangan zaman, dunia pendidikan mengalami berbagai perbaikan dan peningkatan kualitas pendidikan. Hal ini tentunya disadari oleh pemerintah melalui Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan untuk senantiasa melakukan pembaharuan dalam bidang pendidikan baik meningkatkan kualitas kompetensi mengajar guru maupun metode mengajar guru melalui kemampuan dalam mengelola kelas dengan baik dan efektif. Kemudian metode apa yang sesuai dan tepat dalam menyampaikan sebuah materi pembelajaran.

Siswa akan berhasil apabila memiliki guru yang profesional, selain didukung oleh kemampuan diri siswa untuk menjadi lebih baik maka peran guru adalah sebagai fasilitator, artinya seorang guru menjadi orang yang mampu memberikan stimulus dan rangsangan kepada siswa agar aktif dalam pembelajaran. Mengarahkan dan memastikan siswa mengetahui dalam mencapai tujuan pembelajaran yang tentunya sudah disusun dalam sebuah indikator pada penyusunan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP).

Dewasa ini banyak upaya pemerintah dan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan untuk meningkatkan kompetensi mengajar guru-guru agar benar-benar bisa menjadi seorang guru profesional. Misalnya pelatihan, lokakarya, pendidikan dan latihan, bimbingan teknis dan lain-lain. Semua itu tentunya memerlukan sinergi dan kolaborasi yang baik antara pemerintah, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, pemerintah daerah serta manajemen sekolah baik sekolah negeri dan swasta agar tujuan pendidikan bisa diwujudkan dengan baik. Tentunya dari sisi gurunya harus terlebih dahulu dibekali dengan kompetensi yang mumpuni.

Selain itu pembelajaran dewasa ini sudah mengalami perkembangan yang sangat pesat, dimana dikenal dengan pembelajaran abad 21 dimana proses pembelajaran aktif dimana siswa sebagai pusat pembelajaran (student center) dan guru hanya berperan sebagai fasilitator. Kemudian siswa dilatih untuk berpikir kritis dan dalam proses pembelajaran harus dua arah artinya dalam proses pembelajaran tersebut merangsang siswa untuk menyampaikan pendapatnya baik saat diskusi maupun presentasi pembelajaran di depan kelas.

Kemampuan siswa tersebut harus dilatih dan dibiasakan dalam proses pembelajaran di kelas. Guru sebagai fasilitator bisa memastikan agar semua siswa aktif dan saling memberikan masukan dan pendapat dalam setiap proses pembelajaran. Karena kita mengetahui bahwa tidak semua siswa di kelas kita memiliki kepercayaan diri yang baik, artinya ada siswa yang sangat pemalu dan tidak percaya diri berbicara ataupun menyampaikan pendapatnya di depan kelas. Tugas seorang guru untuk memastikan agar siswa tersebut bisa berubah menjadi lebih baik di masa yang akan datang.

Menjadi seorang guru (baca:pendidik) memang akan menjadi sangat berat apabila kita tidak melakukannya sepenuh hati, karena yang akan kita dapatkan hanya rasa lelah saja. Namun apabila kita luruskan niat dan komitmen didalam hati seharusnya menjadi seorang guru (baca:pendidik) adalah sebuah anugerah dan kebanggaan. Karena kita adalah pewaris para nabi, seseorang yang patut digugu dan ditiru serta mampu menjadi teladan bagi siswa kita di kelas.

Menjadi guru (baca:pendidik) adalah panggilan jiwa karena sesungguhnya setiap kebaikan yang kita lakukan akan kembali lagi kepada diri kita sendiri. Karena kita tidak tahu kebaikan mana yang akan membawa kita masuk surga. Niatkan dengan ikhlas dan ridho karena dengan hal tersebut akan dapat menjamin kita mendapatkan kucuran pahala jariyah di akhirat kelak. Wallahu'alam Bisshowab

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Guru Tetap Yayasan Ukhuwah Kalimantan Selatan. Mengajar di SD Islam Terpadu Ukhuwah Banjarmasin

Pandemi (Pasti) Berakhir

Pena Kebaikan

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Diguyur Hujan, Tak Menyurutkan Semangat Apel Pagi Lapas Terbuka Kelas IIB Nusakambangan

Image

Pembinaan Fisik, Mental, dan Disiplin Tingkatkan Kapasitas SDM Rutan Pasangkayu

Image

5 Tips Investasi yang Aman dan Menguntungkan bagi Pemula

Image

Penyuluhan Agama dari Kemenag ke Lapas Pagar Alam

Image

Hari Terakhir Public Expo, 12 UMKK Daftarkan Produknya di e-Katalog Kemenkumham

Image

Dampak Kebijakan Kenaikan Cukai Hasil Tembakau dan Revisi PP No 109 Tahun 2012 bagi Petani Tembakau

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image