Menilik Danau Tarbela dan Kesederhanaan Warganya

Image
Ali Muhtadin
Curhat | Wednesday, 04 Aug 2021, 16:44 WIB
Ket: Anak kecil di tepi Danau Tarbela.

Pakistan - Suara deru ombak terdengar jelas saat baru saja masuk ke area Bendungan Talbera. Segorombolan burung Kuntul tampak terbang di sekitar pesisir danau Tarbela yang tampak berwarna kecoklatan. Tumpukan sampah yang terbawa arus di bibir danau menjadi penyebab utama danau ini tercemar. Beberapa kapal terlihat sedang besandar di sepanjang danau.

Bendungan Talbera (Talbera Dam), merupakan bendungan terbesar di Pakistan yang terletak di Kota Haripur, Profinsi Khyber Pakhtunkhwa (KPK), Danau yang mempunyai luas permukaan 250 Kilometer Persegi ini berjarak sekitar 105 Km Barat Laut dari Ibukota Pakistan, Islamabad.

Mau naik kapal? tanya Muhammad Aliyas berbahasa Urdu (bahasa resmi Pakistan), seorang warga lokal yang langsung turun dari kapalnya saat melihat kami Mahasiswa Indonesia datang pada Senin (01/08/21) pagi.

Berbeda seperti danau pada umumnya dengan pemandangan indah, Talbera menyuguhkan sisi lain Pakistan yang cukup menarik. Rombongan anak-anak asyik berenang di pinggiran danau yang tampak seperti tidak terawat. Tidak jauh dari bibir danau, beberapa perahu kecil dengan warga yang memanfaatkan air danau untuk mencuci pakaian cukup menarik perhatian. Tidak terlalu ramai pengunjung, hanya warga lokal yang tampang sedang melakukan rutinitas harian pada umumnya.

Ket: Beberpa warga dan anak-anak melakukan aktivitas mencuci pakaian.

Kami biasa mencari ikan di sini, dan kami juga kadang mengantar beberapa pengunjung yang datang untuk sekedar mengelilingi danau, ungkap Aliyas saat ditanya tentang pekerjaan tetap masyarakat setempat.

Aliyas menjelaskan bahwa ikan yang didapatkan dari hasil menjala juga tidak terlalu banyak seperti para nelayan pada umumnya.

Ikan-ikan yang kami tangkap nanti akan dijual dengan harga rata-rata 250 rupees (sekitar Rp.25.000) perkilo, jelasnya sambil menunjuk beberapa mobil yang datang untuk mengangkut hasil tangkapan mereka.

Sebagai bendungan terbesar, Tarbela juga merupakan salah satu muara dari sungai Indus, sungai terpanjang di Pakistan. Indus sendiri berperan besar sebagai penyedia sumber daya air utama bagi perekonomian di Pakistan, khususnya untuk wilayah Punjab.

Ket: Beberapa kapal bersandar di tepi Danau Tarbela.

Tarbela dan Senyum Bahagia Warganya

Kami bekerja bukan untuk menjadi kaya, cukup kami bisa makan saja kami sudah merasa bahagia, ujar Aliyas sembari tertawa kecil sambal menggelengkan kepala, gaya khas warga Pakistan saat berbicara.

Pria berumur 40 tahun ini mengungkapkan bahwa segala rezeki yang diberikan pada hari itu merupakan anugerah dan rahmat yang harus disyukuri.

Sambil menunjuk beberapa anak yang ada di sekitar danau, Aliyas menjelaskan bahwa anak-anak turut membantu orang tuanya bekerja di sepanjang danau.

Anak saya yang pertama umur 9 tahun nanti datang, dia biasanya ikut saya membawa ikan-ikan untuk dijual, kata bapak yang sudah mempunyai 5 anak ini.

Berdasarkan pengakuan Aliyas, beberapa anak ada yang duduk dibangku sekolah, namun kebanyakan dari mereka terpaksa harus merelakan pendidikannya.

Banyak kendalanya, salah satunya uang, terangnya singkat seperti enggan membahas permasalahan ini.

Meski demikian, pendidikan informal tetap diberikan kepada anak-anak mereka melalui majelis talim di rumah-rumah.

Ya biasanya kami belajar bareng di rumah, kami kumpul bersama-sama melakukan talim, pungkasnya.

Namun menariknya, sekitar 400 meter dari pinggiran danau, tampak tenda-tenda berjejer yang merupakan Kamp pengungsian warga Afghanistan di Pakistan.

Ini anak-anak Afghanistan dan tenda itu kamp mereka di sini, katanya sambil menunjuk tenda yang terlihat setengah tertutup ladang jagung yang mulai tinggi.

Ket: Kamp pengungsian Afghanistan di sekitar Danau Tarbela.

Meski berasal dari negara yang berbeda, Aliyas mengungapkan bahwa mereka hidup rukun dan saling membantu. Sosialisasi yang terjalin antar mereka terlihat saat anak-anak mereka bermain dan berlarian bersama di sekitar danau.

Warga di sekitar Danau tarbela memang tampak ramah dengan pendatang. Danau Tarbela seperti mengajarkan arti kata cukup. Meski hidup di tengah kesederhanaan, mereka tetap mencoba memberikan pelayanan terbaik kepada kami.

Ayo kita makan pakora (makanan khas Pakistan yang terbuat dari kentang) dulu, ajak Aliyas setengah memaksa saat kami berpamitan ingin Kembali ke Islamabad.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Artikel Lainnya

Image

LITERASI DIGITAL DAN PERAN GURU SAAT PANDEMI

Image

Pagebluk dan Wajah Murung Pendidikan Indonesia

Image

Jangan Kau Beri Tahu Kepada Mereka

Image

Andai pandemi pergi, MAHASISWA KESEHATAN MEMBUTUHKAN PRAKTIKUM DI LAPANGAN BUKAN SEKADAR TEORI

Image

Enam Tip Memilih Reksa Dana Terbaik untuk Pemula, Nomor 2 Sering Disepelekan

Image

PANDEMI CORONA MEREDA SEMUA KEMBALI CERIA

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image