Anak Yatim dan Kesadaran Spiritual Masyarakat

Image
Ummi Aleeya
Agama | Friday, 30 Jul 2021, 00:03 WIB
Anak yatim (sumber : nasional.republika.co.id

Sekitar lima tahun yang lalu, saya berkeliling ke beberapa panti yatim. Melakukan survey dan wawancara ke beberapa tempat, terutama panti yang berlokasi di pinggir jalan besar, atau dekat komplek perumahan ternama. Kegiatan tersebut memberikan saya wacana baru. Adanya tingkat kesadaran spiritual yang tinggi dari masyarakat. Saat saya melakukan wawancara di sebuah panti, hampir tiap lima belas menit ada motor atau mobil yang melintas lalu berhenti. Mereka dengan penuh kesadaran memberikan bantuan. Mereka ikhlas dan ingin dekat dengan Rasululloh Muhammad Saw kelak di Yaumil Akhir, tercatat sebagai penyantun anak yatim.

Beberapa panti yang menampung anak yatim sejak usia dini terlihat lebih mampu mendidik anak-anak dengan baik. Mereka masih suci, belum terpapar gadget. Santun dalam bertutur. Mudah mengurusnya. Ada pula panti yang mengurus anak-anak yang tinggal di sekitarnya. Sang anak masih mendapat asuhan sang Ibu dan rutin datang ke panti untuk mendapat pembinaan ilmu keagamaan.

Dari wawancara tersebut, saya dibuat kaget ketika salah satu pengasuh panti yatim menangis terisak. Ia sering mendapat perlakuan tidak menyenangkan dari anak panti. Mereka sangat sulit mengikuti aturan. Selidik punya selidik, ternyata mereka datang ke panti di usia remaja, usia pancaroba. Pantaslah mereka keras kepala.

Tentu tidak mudah mendidik anak-anak di usia remaja, di mana mereka sudah memiliki bentukan awal dari keluarga masing-masing. Luar biasa perjuangan para pembimbing anak yatim. Ia menangis sedih mengingat beratnya tanggung jawab yang dipikul.

Doa Anak Yatim

Kesadaran masyarakat untuk menyantuni anak yatim menumbuhkan keyakinan bahwa memperoleh do'a dari anak yatim membuat harapan menjadi makbul. Do'a yang diharapkan diijabah. Hidup para penyantun dilimpahi berkah.

Menyayangi dan menyantuni anak yatim bisa diberikan dalam bentuk yang lebih bermakna. Alih-alih hanya memintanya membacakan do'a dan memberikan selembar uang tanda terima kasih, kita bisa memberikan mereka keterampilan sebagai bekal hidupnya kelak. Salah satu yang pernah saya lakukan adalah memberikan papan pencapaian buatan Indscript yang dibiayai donator sebagai alat ukur mereka melangkah menggapai mimpi dan cita-citanya.

Anak yatim, terutama yang tinggal di panti dan di daerah terpencil memiliki kondisi berbeda dengan mereka yang tinggal di kota dengan kelengkapan fasilitas dan pendanaan panti yang berasal dari donator tetapnya. Datangi mereka, beri mereka keterampilan dengan mengajarkan skill yang kita miliki.

Selesai menulis artikel ini, saya jadi teringat untuk merealisasikan kegiatan menulis bersama anak panti asuhan yang tertunda akibat Covid. Bagaimana pendapat Anda? Sudah memiliki rencana indah bersama anak yatim?

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Sri Kuswayati a.k.a Ummi Aleeya adalah dosen IT dan kewirausahaan, founder @Joeragan_artikel dan Direktur CV. FBM SOLUSINDO. CP : 087722149129

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Image

Negara Kami Butuh Bantuan

Image

Seperti Apa Hari Ini, Andai Pandemi Pergi?

Image

Pahlawan Nyata

Image

Andai Pandemi Pergi

Image

Islam bagi seorang abdurdahman

Image

EFEKTIVITAS PEMBELAJARAN DARING DI MASA PANDEMI COVID- 19

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image