Clock Magic Wand Quran Compass Menu
Image Soleh

Idul Fitri dan Duka Kita untuk Palestina

Agama | Wednesday, 12 May 2021, 15:44 WIB
Militer Israel Serang Al-Aqsha (Sumber: Bogornet.com)

Mengawali tahun 2021 terasa sangat berat dan melelahkan. Padahal, belum juga setengah perjalanan kita mengarungi tahun ini. Betapa tidak? Pada awal tahun, negeri ini dilanda berbagai bencana alam, tragedi pesawat jatuh, dan terakhir peristiwa tenggelamnya Kapal Selam KRI Nanggala-402. Deretan peristiwa duka tersebut terasa begitu cepat dan bertubi-tubi. Belum lagi, wabah Covid-19 yang belum juga usai dan kita masih harus berupaya agar segala cobaan ini dapat dilalui dengan baik.

Terkadang, batin kita merasa seperti ingin menghela napas panjang dan beristirahat yang lama. Sambil membayangkan ketika kita terbangun nanti, keadaan sudah kembali baik dan normal. Sayangnya, hal itu hanya bisa terjadi dalam mimpi dan angan kita. Sementara kita harus tetap menegakkan kepala dan menguatkan pundak untuk menghadapi kenyataan ini.

Hadirnya bulan Ramadhan 1442 H sebenarnya menjadi salah satu pelepas dahaga batin di tengah suasana yang tak menentu ini. Bulan ini terasa seperti waktu khusus bagi kita me-recharge semangat hidup. Pada bulan suci, kita merasakan hawa yang berbeda dari biasanya. Entah apa ini hanya perasaan saja? Tapi itulah kenyatannya.

Sebab, pada penuh berkah ini, kita ditempa secara spiritual, mental, dan sosial. Penempaan itu adalah proses edukasi yang tak ternilai seandainya kita hendak mengambil hikmah (pelajaran) secara mendalam. Pelajaran yang langsung diperintahkan oleh Allah. Pada bulan Ramadhan, semua hal baik terasa lebih meriah dan ramai. Terbukti, semangat kaum Muslim untuk berlomba berbuat kebaikan (fastabiqul khairat) begitu besar pada bulan ini. Dapat dilihat dari tingginya antusias untuk berbagi sesama manusia, membantu fakir miskin, menyantuni anak yatim, hingga di pengujung Ramadhan menunaikan ibadah zakat fitrah.

Bulan Muhasabah

Tentu kita berharap, bulan ini juga menjadi sarana bagi kita mengokohkan iman dan ketakwaan. Seraya dengan lekas, terus memanjatkan doa agar segala kejadian dan musibah yang terjadi selama ini segera bisa kita lalui dengan sebaik-baiknya. Kita percaya, Allah Swt tak akan menguji hamba-Nya melebihi batas kemampuan kita. Allah Maha Pemurah dan Mahatahu apa yang terbaik untuk kita.

Selain itu, Ramadhan yang mulia menjadi sarana bermuhasabah diri. Berkaca atas segala dosa yang bila dikalkulasi mungkin telah jauh lebih berat timbangannya dibandingkan timbangan amal ibadah dan amal saleh kita selam sebelas bulan belakangan. Maka, memohon ampun sembari meningkatkan tensi ibadah bisa kita lakukan pada bulan ini. Mengurangi maksiat dan dosa-dosa yang tak tamoak, seperti kebiasaan berghibah, menyebarkan informasi fitnah dan hoaks, mengadu domba, mengejek sesama, dan sebagainya. Setidaknya itulah bukti dari kesungguhan kita bertobat di jalan Allah.

Proses penempaan pada bulan Ramadhan akan berujung pada esok hari, pada 1 Syawal. Saat yang dinantikan, Idul Fitri atau Lebaran. Pada masa-masa biasa, Idul Fitri kita isi dengan tradisi mudik dan berkumpul dengan keluarga. Namun, oleh sebab kondisi masih pandemi, kita mesti berbesar hati mengurangi berkerumun dan bersilaturahim via teknologi komunikasi. Tak perlu bersitegang dengan kondisi di luar sana. Percayalah, ibadah Ramadhan kita tetap afdhol, meski serasa ada yang kurang bila tradisi itu tak dilaksanakan. Hal yang amat manusiawi. Allah mengajarkan kita untuk saling mengingatkan dalam kesabaran. Maka, bersabarlah karena orang yang sabar amat dicintai oleh Allah Swt.

Duka untuk Palestina

Di tengah semarak dan kegembiraan menyambut Idul Fitri yang kerap kita sebut sebagai hari kemenangan, kita kembali diterpa kabar duka. Seperti belum cukup segala hal yang terjadi ini. Kabar duka ini datang dari saudara seiman kita di kompleks Masjid Al-Aqsha di Yerusalem, Palestina. Masjid Al-Aqsha kembali diserang oleh militer dan polisi Israel, Senin (10/5). Bentrok antara aparat Israel dan warga Palestina pun tak terhindarkan. Peluru karet, meriam kejut, dan granat air pun mewarnai pecahnya bentrokan tersebut.

Dalam penyerangan itu, korban yang berjatuhan mencapai ratusan orang. Dalam data yang dirilis Republika (edisi Selasa, 11/5), korban luka-luka pasa Senin (10/5) sudah mencapai 305 orang warga Palestina dan 16 polisi Israel. Penguasa Israel dengan arogansinya berusaha menggusur warga pribumi Yerusalem secara paksa. Tujuannya, tak lain untuk melakukan pencaplokan lahan. Hal yang telah terjadi beratus-ratus tahun. Penjajahan militer dengan perangkat persenjataan lengkap datang ke salah satu masjid suci umat Muslim dengan tujuan yang amat biadab.

Lebih biadab lagi, selain menyerang jamaah yang tengah bierbadah di Al-Aqsha, pasukan militer Israel juga menyerang anak-anak di Perbatasan Gaza. Menurut data yang dirilis Republika (Selasa, 11/5), sedikitnya 20 orang gugur dalam peristiwa tersebut, sedangkan puluhan lainnya mengalami luka-luka. Anak-anak yang gugur dalam penyerangan itu antara lain Mustafa Aloush, Zakaria Aloush, dan Mohamad Abeid. Mereka bertiga merupakan siswa sekolah menengah. Di Beit Hanoun, tiga anak gugur, termasuk gadis berusia 10 tahun bernama Rahaf al-Masri (Republika edisi Selasa, 11/5).

Meski telah sedemikian parah dan mengorbankan banyak nyawa, PM Israel Benjamin Netanyahu tetap bersikeras melakukan penyerangan dan mengatakan bahwa kekerasan akan terus berlangsung. Betapa mengerikannya kondisi ini. Dan kita yang hari ini masih larut dalam euforia menjelang Idul Fitri, ada baiknya untuk hening cipta sejenak. Kita doakan saudara-saudara kita di sana diberikan kekuatan lebih besar dan ketabahan hati yang luar biasa oleh Allah Swt. Kita doakan juga agar pemimpin-pemimpin negeri Muslim di seluruh dunia tergerak hatinya untuk membantu Palestina lepas dari jerat penjajah Israel. Yakinlah, Allah Maha Mendengar.

Disclaimer

Retizen adalah Blog Republika Netizen untuk menyampaikan gagasan, informasi, dan pemikiran terkait berbagai hal. Semua pengisi Blog Retizen atau Retizener bertanggung jawab penuh atas isi, foto, gambar, video, dan grafik yang dibuat dan dipublished di Blog Retizen. Retizener dalam menulis konten harus memenuhi kaidah dan hukum yang berlaku (UU Pers, UU ITE, dan KUHP). Konten yang ditulis juga harus memenuhi prinsip Jurnalistik meliputi faktual, valid, verifikasi, cek dan ricek serta kredibel.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Copyright © 2022 Retizen.id All Right Reserved

× Image