Dr Zhong Nanshan, Sang Pahlawan China Lawan Virus Corona

Image
Elba Damhuri
Teknologi | Wednesday, 28 Apr 2021, 11:44 WIB
Dr Zhong Nanshan

Pada awal wabah virus corona, Presiden Xi Jinping mendeklarasikan diri sebagai Pemimpin Tertinggi China melawan virus corona di negeri tirai bambu. Pidato Presiden Xi yang terkenal menyebutkan bahwa kesehatan dan keselamatan manusia yang paling utama saat ini.

Presiden Xi boleh menjadi Pemimpin Tertinggi perang lawan corona di China, namun ada satu nama yang kemudian menjadi sangat tenar dan begitu dibanggakan rakyat China. Dia adalah Dr Zhong Nanshan, seorang dokter paru-paru dan ahli pernapasan, berusia 83 tahun.

Dr Zhong dikenal luas ketika China dan dunia melawan wabah SARS pada 2002 dan 2003. Dr Zhong mengembangkan pengobatan untuk pasien SARS yang sempat menimbulkan kontroversi.

Banyak pasien SARS sembuh dari cara pengobatan Dr Zhong tetapi kemudian meninggalkan beberapa pasien dengan masalah tulang yang melemah.

Dr Zhong memiliki andil besar dalam penyembuhan dan penghentian wabah SARS setidaknya di China. Peran besar ini yang kemudian membuat Pemerintah China di bawah komandi Presiden Xi meminta Dr Zhong turun tangan atasi masalah wabah corona di Wuhan.

Pada 20 Januari 2020, Dr Zhong membuat pernyataan pers yang sampai sekarang masih menjadi perdebatan. Menurut dia, virus corona bisa menyebar dari manusia ke manusia.

Pernyataan ini dibantah keras sejumlah pejabat lokal di China termasuk di Wuhan. Banyak dokter juga menolak asumsi Dr Zhong karena tidak ada bukti untuk meyakinkan bahwa penyebaran virus corona antarmanusia terjadi.

Wali Kota Wuhan Zhou Xianwang termasuk yang menolak keras asumsi Dr Zhong. Para pejabat kesehatan lokal juga ikut menyembunyikan informasi terkait bahaya virus corona ini.

Dr Zhong dengan ketegasan dan ketulusan membantu rakyat China berbicara dengan sangat mengejutkan di televisi nasional: "Pejabat lokal telah menutupi keseriusan wabah corona, penularan menyebar dengan cepat di antara orang-orang, dokter sekarat dan semua orang harus menghindari kota."

Mantan Ketua Asosiasi Dokter China ini menyebut wali kota Wuhan sebagai seorang pembohong. Padahal Zhou selain wali kota juga sebagai salah satu petinggi Partai Komunis China.

Pernyataan dan pidato Dr Zhong menjadi titik balik yang sangat penting dalam memerangi wabah corona di Wuhan dan China. Kurang dari tiga hari setelah peringatan Dr Zhong disiarkan, Wuhan yang berpenduduk 11 juta itu di-lockdown.

Pemerintah China mengunci kota, mencegah siapa pun memasuki atau meninggalkan Wuhan. Pemerintah memberlakukan peraturan ketat tentang pergerakan di dalamnya. Semua logistik dasar ditanggung Pemerintah China.

Beijing memberikan hak tinggi dan tanggung jawab besar kepada Dr Zhong. Semua informasi penting tentang wabah harus melalui Dr Zhong.

Para pejabat lokal termasuk pejabat kesehatan yang menutupi informasi awal wabah virus corona dihukum dan diberi sanksi tegas. Keterbukaan informasi menjadi kunci penting di sini.

Dalam pembelaannya pada sebuah wawancara di CCTV, Wali Kota Zhou beralasan sebagai pejabat pemerintah daerah, dia harus menunggu otorisasi menyampaikan informasi.

Pembelaan ini terkait juga dengan kasus Dr Li Wenliang, seorang dokter di Wuhan yang pertama kali membunyikan alarm bahaya virus corona. Dr Li memposting pesannya ini dan menjadi viral.

Dr Li ditegur polisi dan diminta untuk menandatangani surat "kritik-diri" dengan tuduhan mengganggu ketertiban umum. Dr Li meninggal karena covid-19, yang memicu kemarahan publik China.

Wabah ini menunjukkan bahaya kontrol informasi yang berlebihan membahayakan publik. Tata kelola informasi yang bersifat top-down pun membuat tingkat krisis wabah tidak bisa dipahami dengan baik.

Saat bicara Dr Li, Zhong menyebut dia sebagai seorang pahlawan, dengan berlinang air mata.

Dr Zhong: Virus Corona Bukan dari Wuhan

Salah satu pesan kontroversi Dr Zhong --terutama terkait dengan tudingan-tudingan Presiden Donald Trump-- adalah tentang asal usul virus corona di Wuhan.

Pada konferensi pers Februari lalu, Dr Zhong mengatakan meskipun virus pertama kali muncul di kota Wuhan, namun virus ini bisa saja tidak berasal dari Wuhan.

Pernyataan ini kemudian banyak banyak digunakan untuk mendukung kampanye bahwa militer AS-lah yang membawa virus ini ke China. Sebuah tuduhan yang bertolak belakang dari yang dikatakan Presiden Trump.

AS dan Presiden Trump menuduh China memproduksi virus corona di sebuah laboratorium di Wuhan. Dalam bebrapa kesempatan, Presiden Trump selalu mengulangi tuduhan ini.

Lockdown Kota Wuhan Dibuka

Dr Zhong telah bertindak sebagai penyeimbang, memberikan pesan yang sebagian besar membesarkan hati rakyat China. Di media-media China ia digambarkan sebagai tokoh kakek yang berjuang untuk rakyat.

Beberapa media menerbitkan gambar dia tertidur di kereta ketika kembali dari kunjungan ke Wuhan. Ini menggambarkan Dr Zhong sebagai pahlawan rakyat yang berjuang untuk mengalahkan virus.

Zhong kemudian membuat pernyataan meyakinkan publik bahwa pejabat Cina kini telah transparan dalam menangani virus corona baru.

Berbeda dengan dokter lain yang memprediksi virus corona mencapai puncaknya pada Mei atau Juni, Zhong mengajukan prediksi optimistis yakni pada Februari.

Ia meyakinkan setelah puncak corona, tidak akan ada lagi peningkatan penyebaran corona dalam skala besar.

Per 8 April lalu Kota Wuhan tidak dikunci lagi. Kehidupan menuju normal kembali dimulai.

Wuhan pertama kali dilockdown pada akhir Januari menjelang perayaan Tahun Baru Imlek. Praktis, tidak ada kemeriahan dan keceriaan pada Tahun Baru Imlek di Wuhan dan di seluruh China.

Para pekerja sebagian sudah kembali ke kantor-kantor. Pedagang sudah membuka kembali toko-tokonya. Warung-warung kopi buka dan suara mesin kopi kembali terdengar.

Bioskop sudah beroperasi. Warga Wuhan sudah bisa menikmati jalan-jalan keliling kota meski tetap harus memakai masker dan surat kesehatan.

Keyakinan dan kerja keras Dr Zhong bersama tim dan dukungan hebat Pemerintah China telah memberikan hasil luar biasa bagi perang melawan corona di Wuhan dan China.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jurnalis

Artikel Lainnya

Image

Generasi Milenial Pilar Utama Gerakan Filantropi

Image

Ngabuburit Ramadhan: Lifestyle Mahasiswa di Mesir

Image

Destinasi Wisata Alun-alun Kejaksan, Tempat Ngabuburit Favorit di Kota Cirebon

Image

Tempe Mendoan, Menu Takjil Kesukaan Masyarakat

Image

Penggunaan Media Pembelajaran Sederhana

Image

Apakah Mudik Lebaran Sudah Dibolehkan Tahun Depan?

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@rol.republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image