Horor Eksistensial Afasia

Image
Suko Waspodo
Info Terkini | Saturday, 09 Apr 2022, 23:20 WIB
image: Daniel Reche/Pexels

Kondisi medis Bruce Willis menunjukkan kepada kita bagaimana kita bisa kehilangan kemampuan bicara.

Poin-Poin Penting

· Afasia adalah suatu kondisi yang memengaruhi kemampuan seseorang untuk mempersepsi atau mengekspresikan bahasa.

· Ada tiga jenis afasia: reseptif, ekspresif, dan global.

· Bagi mereka yang menderita afasia, kondisinya bisa mengisolasi.

Pada 30 Maret, Emma Willis–istri Bruce Willis–menulis postingan di Instagram atas nama suaminya. Dia mengumumkan bahwa Willis telah didiagnosis dengan afasia. Dia mulai kehilangan kemampuannya untuk berbicara; dengan demikian, ia akan menjauh dari karir akting cemerlang yang membentang lebih dari empat dekade.

Afasia adalah suatu kondisi yang menghambat ekspresi dan pemahaman bahasa seseorang. Ada tiga jenis afasia: afasia reseptif, afasia ekspresif, dan afasia global. Dokter menggunakan klasifikasi ini untuk menentukan gejala dan menentukan area kerusakan otak. Namun, label ini tidak merinci penyebab afasia, yang dapat berkisar dari sesuatu yang tiba-tiba – seperti cedera kepala atau stroke – hingga sesuatu yang lebih membara, seperti tumor yang tumbuh atau demensia yang memburuk.

Pada afasia reseptif, pasien tidak memahami perkataan orang lain dan tidak dapat mengekspresikan diri. Pada pandangan pertama, pasien mungkin tampak berbicara dengan lancar, tetapi saat Anda mendengarkan, Anda menyadari bahwa mereka tidak masuk akal, mengatakan omong kosong atau kata-kata yang tidak sesuai dengan konteks diskusi. Menariknya, pasien afasia reseptif sebagian besar tidak menyadari defisit mereka.

Dibandingkan dengan pasien dengan afasia reseptif, pasien dengan ekspresif menyadari kekurangan mereka. Mereka dapat memahami bahasa lisan dan tulisan, tetapi mereka berbicara dan menulis dengan terbata-bata, seringkali berjuang untuk menemukan kata-kata yang tepat.

Dan pasien dengan kemampuan verbal yang paling terbatas adalah pasien dengan afasia global. Dalam kondisi ini, pusat bahasa ekspresif dan reseptif otak terluka, mengakibatkan kesulitan yang ekstrim dalam membaca, menulis, memahami ucapan, dan berbicara dengan lancar. Mereka berdua tidak dapat memahami orang lain atau mengekspresikan diri mereka melalui kata-kata.

Bayangkan sebuah dunia di mana Anda tidak dapat berbicara dengan orang yang Anda cintai. Betapa mengerikannya jika tidak menyadari penyakit Anda sendiri, seperti pada afasia reseptif? Dan seberapa frustasi Anda jika kata-kata terus keluar dari genggaman Anda, seperti pada afasia ekspresif?

Mungkin tidak ada yang lebih cocok untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini selain mantan anggota Kongres AS Gabrielle Giffords. Pada tahun 2011, seorang pria bersenjata menembak Giffords dan 18 lainnya di rapat umum konstituen anggota kongres. Giffords ditembak di kepala, dan setelah upaya heroik dan sukses untuk menyelamatkan hidupnya, Giffords menjalani terapi fisik, kognitif, dan bahasa yang melelahkan selama berbulan-bulan. Dia melatih dirinya untuk membaca dan berbicara dalam frasa pendek dan akhirnya belajar menggunakan kalimat yang lebih panjang.

Gabrielle Giffords telah kembali dari tepi jurang; dia menanggapi posting Emma Willis dengan memposting, "Saya memikirkan Bruce Willis dan keluarganya hari ini. Aphasia membuat saya sulit menemukan kata-kata yang tepat. Itu bisa kesepian dan mengasingkan."

Kata-kata adalah media penting untuk berinteraksi dengan orang lain dan membiarkan kebutuhan dan pikiran kita diketahui. Terputus dari sarana komunikasi yang penting seperti itu berarti koneksi Anda terputus dan dipaksa untuk menarik diri dari dunia. Ini adalah kondisi yang menghancurkan, dan Bruce Willis dan keluarganya memiliki jalan yang panjang dan sulit di depan mereka. Tetapi mungkin dalam ekspresi publik kehilangan dan rasa sakit mereka, kita semua bisa belajar untuk menghargai setiap momen yang kita miliki dengan orang yang kita cintai.

***

Solo, Sabtu, 9 April 2022. 11:14 pm

'salam hangat penuh cinta'

Suko Waspodo

suka idea

antologi puisi suko

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Ordinary Man

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

GLN Gareulis Jawa Barat Anugerahi Penghargaan kepada SMPN 2 Parongpong Bandung Barat

Image

Upacara Hari Ulang Tahun Ke- 61 Pramuka Indonesia Kwarran Danurejan

Image

Jasa Artikel Pilar Murah Untuk Anda yang Membutuhkan

Image

Meriahkan HUT RI Ke-77 Lapas Batang Kanwil Kemenkumham Jateng Gelar Lomba-Lomba Bagi WBP

Image

Mahasiswa FKIP Uhamka Berhasil Raih Berprestasi Tingkat Wilayah Tahun 2022

Image

7.511 Narapidana di Jawa Tengah Terima Remisi Hari Kemerdekaan, 104 Diantaranya Langsung Bebas

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image