Clock Magic Wand Quran Compass Menu
Image tutur mama

Rufaida aL-Aslamia, Perawat Wanita Pertama di Dunia

Eduaksi | Thursday, 24 Mar 2022, 09:13 WIB
sumber gambar: Dribbble.com

Rufaida Al-Aslamia diakui sebagai perawat pertama wanita di dunia

Ia merupakan seorang tokoh muslimah yang hidup di zaman Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan berasal dari kaum Anshar. Kaum yang menerima dan menolong orang-orang muslim yang berhijrah dari Mekkah ke Madinah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

Rufaida Al-Aslamia memiliki nama lengkap Rufaida binti Sa’ad Al-Bani Aslam Al-Khazraj. Ia lahir di kota Yastrib (Madinah) pada 570 Masehi dan wafat pada 632 Masehi.

 

Rufaida Al Aslamia merupakan sosok wanita tangguh dalam sejarah Islam. Dialah perawat wanita Muslim pertama, sekaligus dokter bedah pertama dalam dunia Islam.Wanita kaum Ansor itu diperkirakan lahir pada 570 Masehi dan tumbuh besar di Madinah, Arab Saudi. Ayahnya, Saad Al Aslami adalah seorang dokter.

Dilansir dari Tuturma.ma (24/3/2022), Rufaida termasuk dalam orang-orang pertama yang menganut Islam di Madinah. Bersama para wanita kaum Ansor lainnya, dia berkontribusi dalam penyambutan Nabi Muhammad SAW di Madinah.

Punya ayah dokter, Rufaida yang pandai pun ikut tertarik mempelajari dunia kesehatan. Dia dengan senang hati merawat dan membantu pengobatan orang sakit.

Keahliannya ini semakin dipertajam dengan menangani banyak pasien dengan beragam penyakit. Begitu pula ketika peperangan terjadi, Rufaida mengabdikan dirinya untuk merawat orang-orang yang terluka.

Wanita tangguh itu turut serta dalam Perang Badar sebagai perawat, serta beberapa peperangan lainnya seperti Perang Uhud, Khandaq dan Khaibar.

Dia tidak sendiri. Rufaida berinisiatif melatih sekelompok wanita untuk menjadi perawat. Saat peperangan, Rufaida memimpin para wanita ini supaya sigap menolong prajurit yang terluka.

Keikutsertaannya dalam perang ini setelah meminta izin terlebih dahulu kepada Nabi Muhammad SAW. Misalnya saja saat Nabi Muhammad SAW bersiap Perang Khaibar, Rufaida meminta izin apakah boleh ikut di garis belakang perang untuk mengobati para pejuang.

Setelah diizinkan, Rufaida segera bersiap. Dia pun melakukan tugasnya dengan sangat baik.

Ketika Perang Khandaq, Saad bin Muaath terluka cukup serius. Nabi Muhammad SAW pun meminta Rufaida untuk mengobatinya di rumah sakit dalam tenda yang telah disiapkan. Wanita itu mengobatinya hingga sembuh.

Setelah peperangan usai, perempuan Muslim itu melanjutkan kegiatan sosialnya menolong pasien yang membutuhkan. Rufaida juga senang hati membantu anak-anak yatim piatu, cacat dan miskin hingga akhir hayatnya.

Kisah inspiratif tentang ketangguhan dan kehebatan Rufaida dalam dunia keperawatan diceritakan dari generasi ke generasi. Di Pakistan, namanya pun diabadikan menjadi nama sebuah gedung Aga Khan University.

Referensi lain:

- Tuturmama, Rufaida al-Aslamia

- Haibunda, Mengenal Sosok Rufaida Al Aslamia, Perawat Wanita Muslim Pertama Dunia

Disclaimer

Retizen adalah Blog Republika Netizen untuk menyampaikan gagasan, informasi, dan pemikiran terkait berbagai hal. Semua pengisi Blog Retizen atau Retizener bertanggung jawab penuh atas isi, foto, gambar, video, dan grafik yang dibuat dan dipublished di Blog Retizen. Retizener dalam menulis konten harus memenuhi kaidah dan hukum yang berlaku (UU Pers, UU ITE, dan KUHP). Konten yang ditulis juga harus memenuhi prinsip Jurnalistik meliputi faktual, valid, verifikasi, cek dan ricek serta kredibel.

Berita Terkait

Jadi yang pertama untuk berkomentar
 

Copyright © 2022 Retizen.id All Right Reserved

× Image