Meski Dibayangi Faktor Omicron, Optimisme Pelaku Usaha RI Berlanjut di 2022

Image
Kamaruddin
Bisnis | Wednesday, 26 Jan 2022, 20:03 WIB
Meski Ada Omicron, Pengusaha Tetap Optimistis akan Perbaikan Penjualan Ritel di 2022 | Foto : Istimewa

Perusahaan jasa audit, Grant Thornton Indonesia memproyeksikan bahwa optimisme para pelaku bisnis di Indonesia yang tercatat positif pada Semester II-2021 akan berlanjut ke 2022, dengan catatan kebijakan pembatasan kegiatan masyarakat tidak seketat tahun sebelumnya.

"Tingkat optimisme pelaku usaha di Indonesia cukup positif di Semester II-2021, yaitu 78 persen atau berada di atas rata-rata Asean. Adapun survei Economic Optimism Asean sebesar 73 persen atau masih lebih besar dari global average yang sebesar 70 persen," ujar CEO/Managing Partner Grant Thornton Indonesia, Johanna Gani dalam acara Virtual Media Discussion di Jakarta, mengutip ipotnews.com, Rabu, 26 Januari 2022.

Dia menyebutkan, tingkat optimisme para pelaku bisnis di Indonesia akan berlanjut di tahun ini, meski situasi perekonomian di dalam negeri masih dibayangi oleh peningkatan jumlah kasus Covid-19 akibat varian Omicron. "Kalau virus Omicron, penularannya memang lebih cepat, tetapi tidak terlalu parah," ucapnya.

Johanna mengatakan, pada sejumlah kasus di negara-negara maju, dampak negatif dari Omicron tidak seperti virus varian Delta yang lebih mematikan. "Kalau Delta, impact-nya cukup berat dan banyak orang yang meninggal karena virus ini," imbuh Johanna.

Namun demikian, jelas dia, keberlanjutan optimisme pelaku bisnis di Indonesia akan bergantung pada sikap pemerintah dalam menetapkan regulasi yang terkait dengan kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM). "Sektor ritel terutama yang akan terpengaruh, kalau PPKM kembali diketatkan," katanya.

Tetapi, lanjut Johanna, pengalaman di tahun sebelumnya sudah cukup membuktikan bahwa sektor ritel mampu bertahan, karena ditopang oleh pemasaran berbasis teknologi digital. Bahkan, kata dia, saat ini penjualan produk secara online justru menjadi tren yang terus berkembang.

Dia menegaskan, pada Semester II-2021, pelaku bisnis sudah kembali melakukan aktivitas usaha yang lebih baik dibanding paruh pertama tahun lalu. "Tetapi, bisnis yang sudah berjalan ini tentunya diikuti oleh kenaikan tingkat inflasi. Pemerintah harus berperan juga menjaga laju inflasi," tutur Johanna.

Terkait faktor dari eksternal, kata dia, Grant Thornton menyarankan agar para pelaku bisnis maupun regulator di Indonesia mencermati juga kebijakan moneter Federal Reserve AS terkait rencana menaikkan tingkat suku bunga Fed Funds Rate di 2022.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Mengingat bersama dengan menulis

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Download Whatsapp Aero Apk (WA Aero) Ukuran Ringan 2022 Anti Banned

Image

Lolos ke Semifinal SEA Games 2021, Mampukah Timnas U-23 Indonesia Gasak Thailand?

Image

Download GB WhatsApp Official Resmi Mod Apk Pro Terbaru Gratis, Update Segera !

Image

MP3 Juice, Download Lagu Gratis Mudah Dan Cepat 2022

Image

Download Fouad Whatsapp Anti Banned

Image

Lirik Lagu Rumah Ke Rumah - Hindia feat. Ari Lesmana

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image