Mengenal Apa itu Jiwa dan Bagaimana Perilaku Abnormal terbentuk

Image
Dita Ridho Saqinah
Eduaksi | Monday, 24 Jan 2022, 23:18 WIB
Pexels.com / ilustrasi

Pandangan jiwa dan tubuh dalam kesadaran filosofis Menurut Plato, manusia memiliki tiga unsur dalam jiwanya. Salah satunya adalah kemampuan berpikir dan kemampuan menggunakan bahasa. Kedua, unsur tubuh/tubuh berupa kebutuhan, keinginan, dan kebutuhan materi. Ketiga, elemen spirit/will dapat terlihat dengan adanya emosi seperti kemarahan, sarkasme, ambisi, kebanggaan dan kehormatan. Menurut Plato, elemen tertinggi adalah pikiran (akal) dan elemen terendah adalah kesenangan fisik. Menurut Plato, jiwa adalah hal gaib yang lahir dari dunia ide dan tidak dapat mati. Jiwa dan tubuh melebur menjadi satu, tetapi kenyataannya bahwa jiwa dan tubuh harus dibedakan. Karena tubuh membungkus jiwa, jiwa harus dipisahkan dari tubuh melalui dua cara. Satu dengan kematian dan yang kedua dengan pengetahuan, sedangkan jiwa dibebaskan dari belenggu tubuh, dapat menikmati kesenangan melihat ide-ide karena selalu terikat oleh tubuh oleh keinginan tubuh dan keinginan untuk menutup visi ide-ide.

Dalam tubuh manusia, materi/tubuh adalah manifestasi dan kompleksitas persepsi manusia, ruh/jiwa adalah arah dan kebatinan. Ekspresi atau kompleksitas adalah campur tangan dalam arah, maksud atau konotasi itu terwujud dalam ungkapan. Kita dapat melihat bahwa materi dan roh terhubung, tubuh dan jiwa juga terhubung. Oleh karena itu, mereka tidak dapat dibedakan atau dibagi menjadi dua bagian. Ini adalah dua aspek yang tidak dapat saling bertentangan. Setiap orang adalah manusia yang spesifik dan universal, tetapi hal itu dari sudut pandang yang berbeda. Jadi, sebenarnya, mereka merupakan hal sama. Seseorang tidak terdiri dari tubuh dan jiwa. Dia tidak memiliki roh dan jiwa, tetapi sepenuhnya terdiri dari roh dan jiwa. Seseorang tidak memiliki materi dan tubuh, tetapi murni terdiri dari materi dan tubuh.

Bagaimana perilaku abnormal terbentuk?

Menurut Maslow, perilaku abnormal sering kali diakibatkan tekanan lingkungan dari penolakan, frustrasi, atau penyimpangan dari keadaan alami seseorang. Menurut pandangan ini, yang baik adalah segala sesuatu yang mendorong persepsi diri, dan yang buruk atau abnormal adalah segala sesuatu yang merintangi, merintangi, atau menolak kemanusiaan sebagaimana kodratnya. Orang tidak mengenali dirinya sendiri karena takut mengenali kelemahannya sendiri. Jika orang tidak pernah menghabiskan kebutuhan dasar mereka, mereka mungkin cenderung menganggapnya remeh, tidak menyadari pentingnya mereka sampai sesuatu yang tidak terduga terjadi dan mereka tidak dapat mengatasi tuntutannya. Di sisi lain, orang yang dapat memenuhi kebutuhan dasarnya membuat mereka lebih kuat menghadapi konflik dan hambatan. Psikoterapi yang menggunakan perspektif humanistik berusaha membawa orang kembali ke jalan yang nyata dan pertumbuhan sesuai dengan lintasan yang ditetapkan oleh alam di dalam diri mereka.

Perilaku abnormal menurut behavioristik adalah perilaku atau kebiasaan negatif atau tidak pantas yang tidak sesuai dengan persyaratan lingkungan. Orang yang menunjukkan perilaku abnormal cenderung merespons perilaku negatif di lingkungan mereka dan kesalahpahaman dengan merespons lingkungan secara tepat. Peran pengkondisian klasik mungkin berpengaruh dalam menginduksi fobia patologis, di mana kehadiran stimulus netral memunculkan respons yang tidak menyenangkan, menyebabkan gangguan perilaku seperti fobia. Selain peran pengkondisian operan, ada penguatan positif yang memperkuat tindakan negatif. Misalnya, agresi verbal yang diikuti dengan pujian dari teman sehingga perilaku tersebut terus berulang. Kemudian pola perilaku abnormalnya adalah karena mengamati orang lain mendapatkan sesuatu yang positif dengan melakukan sesuatu, sehingga pengamat cenderung menirunya.

Perspektif kognitif yang menjelaskan perilaku abnormal didasarkan pada pemikiran yang salah dan proses pemikiran yang kacau. Menurut Aaron Beck, respons individu tidak diatur oleh kesadaran dan proses represif, tetapi oleh keyakinan penghambatan. Masalah pikiran dianggap sebagai gejala gangguan psikologis, tetapi dari perspektif kognitif, berpikir dianggap sebagai penyebab dan gangguan. Sementara Biopsikososial memandang individu secara internal memiliki sistem psikologis dan sistem biologis yang berinteraksi satu sama lain, sistem internal ini secara bersamaan terkait dengan sistem sosial atau dunia luar di luar individu. Setiap sistem mempengaruhi yang lain, oleh karena itu, untuk memahami perilaku sehat dan merancang intervensi perilaku kesehatan yang tepat, pemahaman yang jelas tentang sistem biologis, psikologis dan sosial diperlukan sebagai lapangan pekerjaan utama.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Muslim Eropa Menjamak Shalat Magrib dan Isya

Image

Kemenkumham Sumsel : Rutan Palembang dan BLK Sumsel Berikan Pelatihan Pembuatan Tempe

Image

Lapas Kelas IIB Kayu Agung Kemenkumham Sumsel Mengikuti Entri Meeting Evaluasi ZI melalui Zoom

Image

Rutan Baturaja Ikuti Entry Meeting Evaluasi TPI

Image

Lirik Lagu Bila Cinta Didusta - Ipank

Image

Wanprestasi dalam Percintaan

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image