MASINDO: Masyarakat Harus Sadar Risiko di Segala Lini Kehidupan

Image
Indra Mannaga
Info Terkini | Friday, 17 Dec 2021, 09:10 WIB

Di tengah arus globalisasi serta pandemi Covid-19, tingkat kesadaran masyarakat terhadap risiko masih tergolong rendah. Kondisi tersebut mendorong terbentuknya Masyarakat Sadar Risiko Indonesia (MASINDO), perkumpulan individu dan organisasi dengan persamaan pandangan, serta visi untuk memasyarakatkan budaya sadar risiko.

Melalui edukasi, advokasi, kajian, dan informasi berbasis bukti ilmiah, MASINDO berharap bisa mewujudkan visi tersebut.

Pada peluncuran via webinar yang digelar secara daring, Rabu (15/12), MASINDO mengusung tema “Membangun Masyarakat Sadar Risiko Bersama MASINDO di Era Pandemi”. Peluncuran ini merupakan momentum bagi MASINDO untuk berkolaborasi dengan para pemangku kepentingan, termasuk pemerintah, ahli kebijakan, kesehatan, dan lingkungan, serta masyarakat umum.

Dalam webinar yang dipandu oleh host Suci Patia ini ada sejumlah pembicara yang aktif mengampanyekan sadar risiko, yaitu Deputi Bidang Koordinasi Peningkatan Kualitas Kesehatan dan Pembangunan Kependudukan, Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK) Republik Indonesia drg. Agus Suprapto, M.Kes.

Selain itu, ada juga Peneliti Kebijakan Publik Universitas Gadjah Mada (UGM), Satria Aji Imawan, Direktur Eksekutif Center for Youth and Population Research (CYPR) Dedek Prayudi, dan penyanyi sekaligus self-awareness enthusiast, Andien Aisyah.

Dalam acara tersebut, Ketua MASINDO, Dimas Syailendra Ranadireksa mengatakan bahwa masyarakat sering bertindak tanpa memikirkan tentang risiko dan cara menanggulanginya.

“Masindo mempunyai visi untuk mewujudkan masyarakat Indonesia yang sadar dan peduli risiko untuk hidup lebih sehat secara jasmani dan rohani. Untuk merealisasikan visi tersebut, MASINDO akan membangun kesadaran mengenai risiko, dampak, dan strategi menguranginya,” papar Dimas.

Lebih lanjut, Dimas memaparkan salah satu upaya yang bisa dilakukan saat ini adalah mengedukasi masyarakat tentang konsep pengurangan risiko atau bahaya (harm reduction) guna mengurangi risiko kesehatan, lingkungan, dan sosial terkait dengan kebiasaan tertentu melalui alternatif yang lebih baik, terutama jika berhenti total sulit dilakukan.

"Konsep ini telah banyak diadopsi dalam kebijakan pemerintah maupun kebiasaan masyarakat, seperti menggunakan sabuk pengaman dan helm saat berkendara, inovasi mobil listrik, substitusi kantong plastik sekali pakai, dan beralih ke produk tembakau alternatif dibandingkan dengan merokok. Selain itu, budaya sadar risiko dapat dimulai dari penerapan protokol kesehatan dan upaya lainnya dalam kehidupan sehari-hari," ungkapnya.

Keberadaan MASINDO sangat diapresiasi oleh drg. Agus Suprapto, M.Kes. Selaku pembicara kunci, ia mendukung kehadiran MASINDO dalam membantu pemerintah meningkatkan kesadaran perilaku berisiko di tengah masyarakat, terutama di masa pandemi. Faktor kesehatan menjadi landasan utama agar bisa bergerak maju dalam bidang ekonomi, sumber daya manusia, maupun industri.

“Saya bersyukur dengan situasi dan adanya framing baru sebuah kelompok yang bermain di tingkat kesadaran. Ini hal baru, jadi saya ucapkan selamat dan sukses karena MASINDO masuk ke jiwa bukan soal yang tampak saja, tapi di bawah alam sadar. Ini pekerjaan yang luar biasa dan lebih laten dampaknya terhadap masa depan kita,” ucap Agus.

Hal senada disampaikan oleh penyanyi sekaligus self-awareness enthusiast, Andien Aisyah. Ia mendukung gerakan MASINDO karena menurutnya hal itu sangat penting untuk diperhatikan oleh masyarakat Indonesia.

“Saya sangat mendukung gerakan Masindo, karena saya percaya bahwa kesadaran atas risiko penting untuk diperhatikan. Dengan mempelajari perilaku berisiko di kehidupan kita, maka kita akan lebih aware dan dapat mulai menerapkan pola hidup sehat dan bertanggung jawab. Apalagi di era pandemi, sadar risiko menjadi semakin penting terutama untuk menekan penyebaran Covid-19,” kata Andien.

Dedek Prayudi, Direktur Eksekutif Center for Youth and Population Research (CYPR) turut menyatakan dukungannya. Menurutnya, salah satu tantangan yang dihadapi Indonesia adalah kebiasaan merokok yang berpotensi mengancam negara dalam menikmati generasi emas 2045.

“Permasalahan rokok merupakan tantangan yang dapat dimitigasi dengan mengadopsi konsep pengurangan bahaya dalam kebijakan maupun melalui edukasi kepada masyarakat. Dengan menciptakan masyarakat yang sadar akan perilaku berisiko di sekitarnya, mereka diharapkan bisa menjadi solusi untuk berbagai masalah di bidang kesehatan, lingkungan, dan sosial,” kata Dedek.

Menanggapi hal tersebut, Peneliti Kebijakan Publik Universitas Gadjah Mada (UGM), Satria Aji Imawan, menyatakan pendapatnya terkait pentingnya pengenalan produk olahan tembakau alternatif. Menurutnya, produk tembakau alternatif, seperti snus, vape, dan produk tembakau yang dipanaskan, dapat menjadi bagian dari edukasi konsep pengurangan bahaya yang terkait dengan kebiasaan merokok.

“Produk tembakau alternatif dapat dimanfaatkan dalam menanggulangi persoalan prevalensi merokok. Hal ini perlu didukung oleh keterbukaan pemerintah, kajian ilmiah dari akademisi, dan perubahan perilaku masyarakat. Untuk itu, perlu dilakukan sosialisasi dan edukasi tentang sadar risiko yang merupakan misi utama dari MASINDO,” kata Satria.

Melalui acara ini, MASINDO berharap dapat membangun kepedulian mengenai dampak risiko dan cara menguranginya. Sehingga dapat mewujudkan masyarakat Indonesia yang sadar dan peduli risiko untuk hidup yang lebih baik secara jasmani dan rohani.(*)

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

MP3 Juice, Situs Download Lagu Terlengkap Gratis 2022

Image

Simak! 5 Cara Mendapatkan Tambahan Penghasilan di Rumah Dari Internet

Image

Museum Digital Bekasi : Gedung Kelelawar yang Mistik, Kini Memadukan Budaya nan Futuristik

Image

Link Download Minecraft Versi 1.18.12 Pocket Edition Terbaru 2022

Image

Download GB WhatsApp Pro APK New V.19.00 iOS Version 2022 Support All Perangkat

Image

Antusias Warga Jakarta Kunjungi Wajah Baru Taman Tebet

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image