Ilmu Komunikasi Umsida Asah Kesiapan Mahasiswa Hadapi Dunia Kerja Lewat Uji Kompetensi Profesi

Image
Umsida Menyapa
Info Terkini | Monday, 03 Oct 2022, 11:29 WIB
Dokumentasi Ilmu Komunikasi Umsida

Sebanyak 25 Mahasiswa Program Studi Ilmu Komunikasi (Prodi Ikom) Universitas Muhammadiyah Sidoarjo (Umsida) mengikuti uji kompetensi profesi skema penyiar, di Laboratorium Public Relation dan Laboratorium TV lantai 2 GKB 3 Umsida Kampus 1, mulai pukul 08.00 – 17.00 WIB, Sabtu (03/10).

Ketua Prodi Ikom, Nur Maghfirah Aesthetika M Med Kom menjelaskan bahwa dalam uji kompetensi tersebut, tahap pertama yang dilakukan peserta ialah tes tulis di Lab. PR. Kemudian dilanjutkan dengan tes praktek di Lab. TV.

“Di dalam Lab. TV, mereka mengikuti tes sebagai penyiar TV atau news anchor (di studio) yang menyiarkan dua jenis berita yaitu hard news dan soft news. Setelah itu, peserta sertifikasi mengikuti tes live report atau tes sebagai reporter lapangan dimana mereka mencari berita sendiri, kemudian diimprovisasi saat tes berlangsung,” tutur dia.

Salah satu asesor dalam sertifikasi kompetensi skema penyiar ini, Iwan Tuwankotta, yang juga berprofesi sebagai produser pada salah satu program di TVRI, menyebut bahwa ada beberapa kriteria yang diujikan.

“Kriteria itu ialah performa peserta saat membacakan berita dan live report, kemudian gesture saat membawakan berita, artikulasi, aksentuasi, irama, dan intonasi saat membacakan berita, serta penampilan yang baik,” ujarnya.

Komposisi dalam uji kompetensi ini, lanjut Iwan, 20% dari tes tulis dan 80% dari tes praktek. Karena, pekerjaan di dunia broadcasting lebih dominan ke ranah praktek. Menurutnya, peserta yang hari ini mengikuti sertifikasi bisa dibilang cukup baik dalam tingkatan uji kompetensi untuk mahasiswa.

“Jadi, selain persiapan secara teori, peserta juga perlu mempersiapkan mental dan mindset mereka agar bisa berbicara seperti biasa di depan kamera. Mereka juga harus mengerti bagaimana memperlakukan kamera yang merupakan benda mati itu, agar bisa seolah-olah menjadi benda hidup, karena dengan begitu penonton dapat merasa bahwa presenter berbicara dengan mereka. Itulah yang perlu ditanamkan di mindset seorang penyiar,” ungkapnya.

Iwan juga mengatakan, tes yang lebih menguji mental dan kemampuan ialah saat melakukan live report. Apalagi sebagai reporter tentu harus bisa membaca keadaan, dan mendeskripsikan keadaan kepada publik secara padat dan jelas, serta harus mampu berimprovisasi dengan baik. (Alfaro Rico)

*Humas Umsida

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Universitas Muhammadiyah Sidoarjo

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Mahasiswi Prodi Bidan Unisa Yogya Raih Juara 1 Puisi Tingkat Nasional

Image

Kesekian Kali

Image

Puskesmas Terbaik DKI Jakarta Berdasarkan Review Terbaru

Image

Ruang Lingkup Morfologi

Image

Pengaruh k-pop terhadap remaja

Image

Prodi Hukum Bisinis Unismuh Makassar Siap Gelar Kuliah Perdana Awal Desember

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image