Clock Magic Wand Quran Compass Menu
Image Ilham Faridi

Bab 2 novel lelaki yang tak terlihat kaya

Sastra | Monday, 22 Aug 2022, 21:50 WIB

Bab 2 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 2 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh.

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 2 Sekarang.

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 2

Ternyata orang tua dan saudara perempuannya telah berbohong kepadanya ketika mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka bekerja di luar negeri.

Setelah itu, Gerald langsung menelepon orang tuanya. Mereka awalnya marah karena saudara perempuannya telah memberi tahu dia tentang kekayaan mereka tanpa izin mereka, tetapi setelah beberapa saat, mereka memutuskan untuk meminta maaf kepada Gerald sebagai gantinya. Ayah Gerald mengatakan kepadanya bahwa dia tidak punya pilihan selain melakukannya karena dia ingin membesarkannya untuk memiliki kepribadian yang rendah hati. Setelah itu, ayahnya menjelaskan banyak hal kepadanya!

Gerald kemudian menarik seratus ribu dolar dari bank sebelum dia pergi berbelanja dengan beberapa kartu bank hitam yang baru saja dikirimkan oleh saudara perempuannya kepadanya.

baca juga : charlie wade bab1

Faktanya, Gerald masih belum sepenuhnya yakin. Apakah ini hanya mimpi?

Gerald sangat bersemangat saat ini.

"Ha ha ha. Xavia, jika kamu tidak putus denganku, aku akan bisa membelikanmu apa pun yang kamu inginkan sekarang.”

“Yuri dan Danny, kamu sudah sering menghina dan mengolok-olok saya di universitas. Aku ingin tahu bagaimana reaksi kalian berdua di masa depan. "

Gerald tersenyum pahit pada dirinya sendiri.

Sudah hampir tengah hari ketika dia meninggalkan bank.

Kali ini, ponsel Gerald berdering dan dia menyadari bahwa itu adalah panggilan telepon dari kepala asramanya.

"Halo!"

“Gerald, kamu baik-baik saja? Mengapa Anda tidak berada di asrama? "

“Oh, aku keluar jalan-jalan!”

“Beberapa dari kita takut setengah mati. Kami sangat mengkhawatirkan Anda. Ngomong ngomong, hari ini Naomi berulang tahun. Karena dia tidak bisa menghubungi Anda, dia meminta saya untuk menanyakan apakah Anda menghadiri pesta ulang tahunnya malam ini. Dia bilang dia sudah menyebutkan perayaan ulang tahunnya padamu beberapa hari yang lalu! ”

Setelah mendengar kata-katanya, Gerald melihat-lihat daftar panggilan tidak terjawab di teleponnya sebelum dia menyadari bahwa dia memang melewatkan beberapa panggilan dari Naomi.

baca juga : charlie wade bab1

Naomi adalah teman sekelas Gerald dan tidak hanya dia sangat cantik tetapi dia juga sangat dekat dengan Gerald.

Selain Xavia, Naomi adalah satu-satunya teman wanita Gerald.

Bahkan, Gerald ingat Naomi bercerita tentang hari ulang tahunnya beberapa hari yang lalu. Namun, dia tidak mengatakan apa-apa karena dia sudah berjuang untuk memberi makan dirinya sendiri beberapa hari yang lalu. Tapi sekarang Gerald memutuskan untuk hidup seperti orang normal dalam lingkaran pertemanannya yang biasa.

Jadi, mengapa dia tidak pergi ke pesta ulang tahun?

"Aku harus mendapatkan hadiah ulang tahun untuknya, kan?"

Setelah menutup telepon, Gerald melihat sekelilingnya dan satu-satunya hal yang menarik baginya adalah toko Hermes.

Ini adalah toko mewah terkenal di dunia yang menjual barang-barang mewah. Meskipun sangat mahal, banyak anak kaya generasi kedua dari universitas Gerald suka datang ke sini terutama karena gengsi!

Gerald tidak berencana untuk memasuki toko tetapi dia tiba-tiba memikirkan Kartu Pembelanja Tertinggi Global Universal yang dikirimkan saudara perempuannya kepadanya hari ini. Dia merasa sangat tergoda saat ini. Dia awalnya sangat enggan untuk mengeluarkan uang tetapi ketika dia memikirkan kartu itu, rasa bersalah Gerald segera berkurang. Setelah menarik napas dalam-dalam, Gerald langsung masuk ke toko butik Hermes....Selengkapnya

Disclaimer

Retizen adalah Blog Republika Netizen untuk menyampaikan gagasan, informasi, dan pemikiran terkait berbagai hal. Semua pengisi Blog Retizen atau Retizener bertanggung jawab penuh atas isi, foto, gambar, video, dan grafik yang dibuat dan dipublished di Blog Retizen. Retizener dalam menulis konten harus memenuhi kaidah dan hukum yang berlaku (UU Pers, UU ITE, dan KUHP). Konten yang ditulis juga harus memenuhi prinsip Jurnalistik meliputi faktual, valid, verifikasi, cek dan ricek serta kredibel.

Berita Terkait

Copyright © 2022 Retizen.id All Right Reserved

× Image