NOVEL LELAKI YANG TAK TERLIHAT KAYA

Image
Hamdan 69
Sastra | Tuesday, 16 Aug 2022, 11:18 WIB

Bab 1 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 1 dapat anda baca secara gratis di Web ini. Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya ini menceritakan tentang Gerald Crawford yang sebelumnya hanya orang biasa. Bahkan setiap hari dijadikan bahan olokan teman-temannya. Tidak jarang dijadikan sebagai pembantu dan pesuruh.

Tapi semua kesialan ini tiba-tiba menjadi sirna karena dikabari hal mengejutkan oleh orang tua dan saudara perempuannya. Inilah yang bakal mengubah jalan hidup Gerald agar berbeda dari sebelumnya.

Anda dapat membaca novel sampai selesai, sama seperti baca novel di aplikasi aplikasi novel yang ada saat ini. Tunggu apalagi, Yuk baca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 1 sekarang.

Novel Lelaki Yang Tak Telihat Kaya

Saat itu pukul sembilan malam di gedung asrama pria di kampus universitas.

"Gerald, tolong turun ke asrama 101 di lantai satu dan bawakan laptopku untukku!"

Seorang pria berambut pirang dari asrama sebelah membuka pintu kamar asrama Gerald tepat sebelum dia menjatuhkan satu dolar ke lantai, lalu berbalik dan berjalan pergi.

“Ngomong-ngomong, tolong ambilkan aku sebotol air mineral dari supermarket di lantai bawah juga!”

Siswa berambut pirang itu berbalik sebelum dia menjatuhkan tiga dolar lagi ke lantai — dua dolar untuk air mineral dalam kemasan dan satu dolar lagi untuk menjalankan tugas untuknya.

“Hei, Blondie! Mengapa orang-orang di asrama Anda selalu meminta Gerald untuk menjalankan tugas untuk Anda? Mengapa kalian menjadi pengganggu seperti itu? ”

Orang-orang di asrama Gerald bertanya dengan dingin karena mereka sudah tidak tahan lagi.

"Ha ha ha! Gerald tinggal di asramamu dan kamu belum mengerti dia? Jika Anda memberinya satu dolar, dia bahkan akan makan kotoran jika Anda memintanya! " Blondie menjawab sinis.

Kemudian, dia tertawa sebelum meninggalkan asrama.

Wajah Gerald memerah karena malu saat dia menutup telinga terhadap apa yang dikatakan pria berambut pirang itu. Setelah itu, dia membungkuk untuk mengambil beberapa dolar di tanah sebelum dia berpikir, 'Dengan cara ini, saya akan menghasilkan dua dolar dan itu cukup bagi saya untuk membeli tiga roti kukus dan sekantong acar! Aku tidak akan kelaparan lagi. "

“Gerald jangan pergi! Jika Anda tidak punya cukup uang, kami akan meminjamkan Anda beberapa dan Anda bahkan tidak perlu membayar kami kembali!

Kepala asrama tidak bisa menahan diri untuk tidak bersimpati pada Gerald.

Gerald menggelengkan kepalanya sebelum tersenyum dan berkata, "Terima kasih, tapi tidak apa-apa ..."

Setelah berbicara, Gerald berbalik untuk berjalan keluar dari asrama. Pada saat ini, semua anak laki-laki melihat ke belakang Gerald saat mereka menggelengkan kepala dengan kasihan.

Faktanya, Gerald tidak ingin menjalankan tugas untuk orang lain dan dia ingin menikmati kehidupan universitasnya juga. Akan sangat bagus jika dia bisa terus belajar di universitas tanpa harus khawatir tentang apa pun. Namun, dia benar-benar sangat miskin!

Meskipun anak laki-laki lain di asramanya memperlakukannya dengan sangat baik, dia tidak ingin mereka mengasihaninya. Kalau tidak, Gerald takut mereka pada akhirnya akan muak dengannya. Selain teman sekamar asramanya, Gerald tidak punya teman lain di universitas.

"Gerald, aku mendengar Blondie mengatakan bahwa kamu sedang menuju ke bawah, kan?" Pada saat ini, seorang anak laki-laki berpakaian sangat bagus keluar dari asrama sebelah.

Namanya Danny Xanders dan dia adalah kepala asrama Blondie. Dia adalah idola setiap siswi karena dia tidak hanya kaya tapi dia juga sangat tampan. Namun, dia selalu meremehkan Gerald karena dia merasa Gerald memalukan.

Gerald tidak mengerti mengapa Danny mau berbicara dengannya. Gerald hanya mengangguk dan berkata, "Ya, saya menuju ke bawah."

Danny tersenyum sebelum memberi Gerald sekotak barang. “Salah satu temanku akan menunggu di hutan timur hari ini. Tolong berikan dia kotak ini. Ini sepuluh dolar untukmu."

Danny adalah seorang playboy dan semua orang tahu bagaimana dia sering meminta gadis gadis yang berbeda untuk bertemu dengannya di hutan. Danny juga punya banyak teman yang akan melakukan hal yang sama. Namun, Gerald tidak terlalu memikirkannya karena dia sudah terbiasa menjalankan tugas untuk orang lain. Dia hanya mengambil kotak dan sepuluh dolar itu sebelum dia berjalan ke bawah. Begitu dia berbalik, dia sepertinya mendengar tawa samar Danny di latar belakang...

Gerald turun untuk mengambil laptop dan membeli sebotol air mineral sebelum dia memutuskan untuk memberikan kotak barang-barang untuk Danny.

Hutan kecil di luar universitas adalah tempat yang sangat terkenal bagi pasangan untuk mengadakan pertemuan rahasia mereka di malam hari.

Setelah itu, Gerald tiba di tempat yang Danny sebutkan padanya.

Dia bisa langsung melihat seorang pria dan seorang wanita duduk di hutan, berbicara dan tertawa bersama.

Namun, Gerald terkejut ketika dia melihat wajah pria dan wanita itu di bawah sinar bulan. Dia tercengang.

Itu Xavia!

Mata Gerald langsung memerah dan barang-barang yang dia pegang jatuh ke tanah.

Xavia adalah mantan pacar Gerald dan baru tiga hari mereka putus. Tentu saja Xavia yang ingin mengakhiri hubungan tersebut. Ketika mereka putus, Xavia mengatakan kepadanya bahwa dia ingin waktu sendiri untuk dirinya sendiri. Namun, itu baru tiga hari dan dia sudah menghabiskan waktu dengan pria lain di hutan! Keduanya juga segera menyadari kehadiran Gerald dan ekspresi di wajah mereka tiba-tiba berubah.

“Gerald kenapa kamu di sini? Anda, Anda ... jangan salah paham. Aku di sini bersama Yuri

karena ”

Xavia segera mulai panik, merasa sangat malu saat ini. Dia dengan cepat menundukkan kepalanya, tidak tahu bagaimana menghadapi Gerald.

Bocah bernama Yuri Lowell, yang merupakan anak kaya generasi kedua, melirik kotak barang yang dijatuhkan Gerald ke tanah sebelum dia tertawa terbahak-bahak.

"Sial! Danny benar-benar tahu bagaimana membodohi orang. Saya memintanya untuk mengirimi saya sekotak barang ini dan saya benar-benar tidak berharap dia mengirim Anda ke sini untuk menjalankan tugasnya. Ini menyenangkan. Ini benar-benar terlalu mengasyikkan! ”

Gerald tahu bahwa Yuri, yang merupakan anak kaya generasi kedua, adalah teman dekat Danny. Keluarganya memiliki beberapa restoran dan dia biasanya mengendarai mobil BMW seri 3 ke sekolah. Gerald hanya bisa mengepalkan tinjunya erat-erat setelah mendengarkan kata-kata Yuri. Ternyata Danny memang sengaja melakukan ini. Selain itu, Gerald percaya bahwa Danny benar-benar berperan dalam putusnya hubungan dengan Xavia. Kalau tidak, mengapa Xavia bersama Yuri hanya beberapa hari setelah putus?

"Xavia, aku tahu kamu tidak menyukaiku, tetapi kamu tidak perlu berkumpul dengan orang seperti ini setelah kita putus. Apakah Anda tahu berapa banyak pacar yang telah dia ubah sebelum ini? ” Gerald berteriak keras.

Dia sangat mencintai gadis ini. Dia sangat mencintainya.

Xavia merasa sangat cemas dan kesal ketika mendengar kata-kata Gerald. "Gerald, menurutmu kamu siapa? Siapa yang memberi Anda hak untuk mengajari saya bagaimana saya harus bertindak dan apa yang harus saya lakukan? Aku sudah putus denganmu dan aku bisa memilih untuk bersama siapa pun yang aku inginkan! "

“Juga ” Xavia sangat marah kali ini. Setelah itu, dia menatap Gerald sebelum dia berkata, “Apakah kamu datang ke sini untuk membuatku jijik dengan sengaja? Enyah!"

Menampar!

Setelah dia selesai berbicara, Xavia melangkah maju dan menampar wajah Gerald dengan keras.

Yuri tertawa terbahak-bahak kali ini. "Ha ha ha. Xavia, kenapa kau mengusirnya? Anda seharusnya membiarkan dia tinggal dan mengawasi kami! ”

Xavia langsung merona. “Yuri, aku sudah kehilangan minat setelah melihat orang ini di sini!Mungkin lain kali "

Setelah itu, Xavia melepaskan diri dari genggaman Yuri.

Gerald tidak tahu bagaimana dia berjalan menjauh dari hutan dan pikirannya benar-benar kosong pada saat itu...SELENGKAPNYA...

BACA JUGA : BAB 1 NOVEL LELAKI YANG TAKTERLIHAT KAYA

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Analisa Inkuiri Apresiatif dalam Melihat Film G30S/PKI

Image

Mewujudkan Pemuda Islam yang Kuat dan Tangguh

Image

Mahsa Amini, Perempuan dan Islam

Image

PK Bapas Purwokerto Tindaklanjuti Usulan Pembebasan Bersyarat

Image

Pastikan Kondisi Aman, Petugas Rutan Jepara Rutin Lakukan Trolling

Image

Pembayaran Pajak Sarang Burung Walet Menuai Pro dan Kontra

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image