Clock Magic Wand Quran Compass Menu
Image Denis Cahyo

Cara Memandikan Anak Kucing atau Kucing Dewasa

Gaya Hidup | Tuesday, 09 Nov 2021, 10:50 WIB

Anak kucing belajar menjilati diri mereka sendiri ketika mereka berusia dua hingga empat minggu dan kucing dewasa menghabiskan hingga 50 persen dari waktu bangun mereka untuk merawat diri mereka sendiri. Jadi mengapa Anda masih harus memandikan kucing Anda? Mandi merangsang kulit dan menghilangkan minyak berlebih, ketombe, dan rambut rontok. Ini juga menawarkan kesempatan untuk mengajari kucing Anda bahwa ditangani bahkan dengan cara yang tidak terduga tidak akan menyakiti mereka.

Kucing perlu disentuh oleh dokter hewan, ditangani oleh ahli dokter hewan, atau dirawat oleh pengasuh rumah dan tamu. Menjadikan mandi sebagai pengalaman yang menyenangkan membantu kucing "menggeneralisasi" mandi tersebut ke situasi serupa di masa depan.

Menurut situs Hewanee.com memandikan kucing adakah sebagai bagian dari rencana perawatan untuk menghindari penyakit kulit seperti kurap atau jika kucing Anda mengalami sesuatu yang sangat buruk.

Sebelum anda memulai

Beberapa kucing berbulu pendek yang cerewet mungkin jarang jika perlu mandi, sementara kucing dengan bulu yang lebih panjang seringkali membutuhkan sedikit lebih banyak bantuan dalam hal kebersihan. Mandi terlalu sering dapat mengeringkan kulit, jadi cobalah untuk menghindari sesuatu yang lebih sering daripada setiap 4-6 minggu atau lebih.

Anak kucing paling mudah dimandikan, jadi mulailah segera setelah Anda mengadopsinya, selama setidaknya berusia 4 minggu. Kucing tua atau kucing yang sangat sakit tidak dapat beradaptasi dengan perubahan lingkungan bahkan ketika bersifat sementara.

Apa yang anda butuhkan

Untuk pembersihan rutin, Anda hanya memerlukan beberapa perlengkapan, antara lain:

Shampo perawatan sederhana berlabel khusus untuk kucing, beberapa handuk, sebuah tikar karet, sebuah kain lap, bola pingpong atau gangguan mengambang lainnya

Sampo manusia (termasuk yang dirancang untuk bayi) atau produk anjing bisa terlalu keras dan mengeringkan kulit kucing, dan dalam beberapa kasus mungkin beracun.

Bersiaplah untuk Memandikan Kucing Anda

Sebelum membuat kucing Anda basah, sikat bulunya dengan saksama. Sedangkan untuk Anda, kenakan pakaian lama dan berharap basah.

Area mandi harus hangat dan bebas angin. Bak mandi bisa digunakan, tetapi Anda mungkin akan lebih nyaman jika bisa memandikan kucing di wastafel setinggi pinggang. Jauhkan semua barang pecah belah dari jangkauan dan dorong gorden atau gorden kamar mandi. Hindari apa pun (aroma kuat, benda menakutkan, cermin) yang berpotensi menakuti kucing, jadi mandinya senyaman mungkin.

Kumpulkan sampo, beberapa handuk, dan kain lap di dekat wastafel atau bak mandi, dan mengalirkan air hangat sebelum Anda membawa kucing masuk. Suhu mandi kucing harus sekitar suhu tubuh, dengan kata lain cukup hangat tetapi tidak terlalu panas sehingga tidak nyaman.

Tempatkan handuk atau alas karet di dasar bak mandi atau wastafel. Kucing membenci pijakan yang tidak aman dari permukaan yang licin dan ini akan membuatnya kurang stres. Atau, coba berdirikan kucing di atas peti susu plastik agar kucing Anda dapat mencengkeramnya dengan cakarnya. Ini juga memungkinkan Anda untuk lebih mudah memandikan kucing baik dari atas maupun bawah.

Tutup pintu ke area mandi, atau Anda berisiko melarikan diri dengan sabun.

Memandikan Anak Kucing

Untuk kucing kecil atau anak kucing, gunakan bak cuci ganda di dapur, dua atau lebih panci panggang besar, atau beberapa ember atau keranjang sampah di bak mandi. Isi masing-masing dengan air hangat, lalu turunkan kucing Anda dengan lembut (satu tangan menopang bagian bawahnya, yang lain di bawah dada) ke dalam wadah pertama untuk membuatnya basah. Kebanyakan kucing menerima metode ini lebih mudah daripada disemprot.

Biarkan kucing Anda berdiri di atas kaki belakangnya dan pegang ujung wadah saat Anda benar-benar membasahi bulunya. Kemudian angkat kucing ke salah satu handuk Anda, dan oleskan sampo, menggunakan kain lap yang basah tapi tidak bersabun untuk membersihkan wajahnya.

Setelah menyabuni, celupkan kembali kucing ke dalam wadah pertama untuk dibilas. Singkirkan sabun sebanyak mungkin sebelum mengeluarkan dan buang air yang berlebih sebelum membilasnya secara menyeluruh dalam wadah air bersih berikutnya.

Kucing di wastafel

Kucing dewasa berukuran jumbo sulit untuk dicelupkan, dan air yang mengalir bisa menakutkan bagi mereka. Sebagai gantinya, Anda bisa menggunakan sendok untuk mencelupkan air. Jika Anda memiliki nozzle semprotan di wastafel, gunakan kekuatan rendah, dengan nozzle dekat dengan bulu sehingga kucing tidak melihat semprotannya.

Jangan pernah menyemprotkan ke wajah; gunakan lap basah untuk menyeka area tersebut. Jaga satu tangan pada kucing setiap saat untuk mencegah melarikan diri. Bilas mulai dari leher dan ke bawah punggung kucing; jangan abaikan di bawah ekor atau di perut.

Bungkus kucing bersih dengan handuk kering. Kucing berbulu pendek cepat kering, tetapi kucing berbulu panjang mungkin membutuhkan dua atau lebih handuk untuk menghilangkan sebagian besar air. Jika kucing Anda mentolerir atau menyukai pengering rambut, gunakan hanya pengaturan panas terendah dan biarkan pengering bergerak untuk menghindari luka bakar.

Menyemprotkan kucing dari belakang

Beberapa kucing akan benar-benar menikmati mandi dan yang lainnya tidak. Tetap sabar dan jangan memarahi kucing Anda selama mandi. Jika kucing Anda benar-benar tidak suka mandi, cobalah memuji, minta bantuan, atau bilas sabun dan coba lagi lain kali. Jika memandikan kucing Anda di rumah tampaknya terlalu bermasalah, groomer profesional yang berpengalaman dengan kucing adalah pilihan terbaik Anda untuk pembersihan yang efektif oleh seorang profesional.

Disclaimer

Retizen adalah Blog Republika Netizen untuk menyampaikan gagasan, informasi, dan pemikiran terkait berbagai hal. Semua pengisi Blog Retizen atau Retizener bertanggung jawab penuh atas isi, foto, gambar, video, dan grafik yang dibuat dan dipublished di Blog Retizen. Retizener dalam menulis konten harus memenuhi kaidah dan hukum yang berlaku (UU Pers, UU ITE, dan KUHP). Konten yang ditulis juga harus memenuhi prinsip Jurnalistik meliputi faktual, valid, verifikasi, cek dan ricek serta kredibel.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Copyright © 2022 Retizen.id All Right Reserved

× Image