Clock Magic Wand Quran Compass Menu
Image Suko Waspodo

Bukti Baru tentang Kapan, Di Mana, dan Bagaimana Ayam Didomestikasi

Info Terkini | Monday, 13 Jun 2022, 13:08 WIB
image: Chickens (stock image).

Penelitian baru mengubah pemahaman kita tentang keadaan dan waktu domestikasi ayam, penyebarannya di Asia ke barat, dan mengungkapkan perubahan cara persepsinya dalam masyarakat selama 3.500 tahun terakhir.

Para ahli telah menemukan bahwa asosiasi dengan pertanian padi kemungkinan memulai proses yang menyebabkan ayam menjadi salah satu hewan paling banyak di dunia. Mereka juga menemukan bukti bahwa ayam pada awalnya dianggap sebagai eksotika, dan hanya beberapa abad kemudian digunakan sebagai sumber 'makanan'.

Upaya sebelumnya telah mengklaim bahwa ayam didomestikasi hingga 10.000 tahun yang lalu di Cina, Asia Tenggara, atau India, dan bahwa ayam ada di Eropa lebih dari 7.000 tahun yang lalu.

 

Studi baru menunjukkan ini salah, dan bahwa kekuatan pendorong di balik domestikasi ayam adalah kedatangan pertanian padi kering ke Asia Tenggara di mana nenek moyang liarnya, unggas hutan merah, tinggal. Pertanian padi kering bertindak sebagai magnet menarik unggas hutan liar turun dari pohon, dan memulai hubungan yang lebih dekat antara manusia dan unggas hutan yang menghasilkan ayam.

Proses domestikasi ini berlangsung sekitar 1.500 SM di semenanjung Asia Tenggara. Penelitian menunjukkan bahwa ayam kemudian diangkut pertama kali melintasi Asia dan kemudian ke seluruh Mediterania sepanjang rute yang digunakan oleh pedagang maritim Yunani, Etruscan, dan Fenisia awal.

Selama Zaman Besi di Eropa, ayam dihormati dan umumnya tidak dianggap sebagai makanan. Penelitian telah menunjukkan bahwa beberapa ayam paling awal dikubur sendirian dan tidak disembelih, dan banyak juga ditemukan terkubur bersama manusia. Jantan sering dikubur dengan ayam jantan dan betina dengan ayam betina. Kekaisaran Romawi kemudian membantu mempopulerkan ayam dan telur sebagai makanan. Misalnya, di Inggris, ayam tidak dikonsumsi secara teratur sampai abad ketiga Masehi, kebanyakan di lokasi perkotaan dan militer.

Tim ahli internasional mengevaluasi kembali sisa-sisa ayam yang ditemukan di lebih dari 600 lokasi di 89 negara. Mereka memeriksa kerangka, lokasi pemakaman dan catatan sejarah tentang masyarakat dan budaya di mana tulang itu ditemukan. Tulang tertua dari ayam domestik pasti ditemukan di Neolitik Ban Non Wat di Thailand tengah, dan berasal dari antara 1.650 dan 1.250 SM.

Tim juga menggunakan penanggalan radiokarbon untuk menetapkan usia 23 dari ayam paling awal yang diusulkan ditemukan di Eurasia barat dan Afrika barat laut. Sebagian besar tulang jauh lebih baru daripada yang diperkirakan sebelumnya. Hasil menghilangkan klaim ayam di Eropa sebelum milenium pertama SM dan menunjukkan bahwa mereka tidak tiba sampai sekitar 800 SM. Kemudian, setelah tiba di wilayah Mediterania, dibutuhkan waktu hampir 1.000 tahun lebih lama bagi ayam untuk berkembang biak di iklim yang lebih dingin di Skotlandia, Irlandia, Skandinavia, dan Islandia.

Kedua penelitian tersebut, yang diterbitkan dalam jurnal Antiquity and Proceedings of the National Academy of Sciences, dilakukan oleh para akademisi di universitas Exeter, Munich, Cardiff, Oxford, Bournemouth, Toulouse, dan universitas serta institut di Jerman, Prancis, dan Argentina.

Profesor Naomi Sykes, dari University of Exeter, mengatakan: "Memakan ayam sangat umum sehingga orang mengira kita tidak pernah memakannya. Bukti kami menunjukkan bahwa hubungan masa lalu kita dengan ayam jauh lebih kompleks, dan selama berabad-abad ayam dirayakan dan terhormat."

Profesor Greger Larson, dari Universitas Oxford, mengatakan: "Evaluasi ulang komprehensif ayam ini pertama-tama menunjukkan betapa salahnya pemahaman kita tentang waktu dan tempat domestikasi ayam. Dan yang lebih menarik, kita menunjukkan bagaimana datangnya pertanian padi kering. bertindak sebagai katalis untuk proses domestikasi ayam dan penyebaran globalnya."

Dr Julia Best, dari Universitas Cardiff mengatakan: "Ini adalah pertama kalinya penanggalan radiokarbon digunakan pada skala ini untuk menentukan signifikansi ayam pada masyarakat awal. Hasil kami menunjukkan perlunya penanggalan langsung spesimen awal yang diusulkan, karena ini memungkinkan kami gambaran paling jelas tentang interaksi awal kita dengan ayam."

Profesor Joris Peters, dari LMU Munich dan Bavarian State Collection of Palaeoanatomy, mengatakan: "Dengan pola makan mereka yang sangat mudah beradaptasi tetapi pada dasarnya berbasis sereal, rute laut memainkan peran yang sangat penting dalam penyebaran ayam ke Asia, Oseania, Afrika, dan Eropa. ."

Dr Ophélie Lebrasseur, dari CNRS/Université Toulouse Paul Sabatier dan Instituto Nacional de Antropología y Pensamiento Latinoamericano, mengatakan: "Fakta bahwa ayam ada di mana-mana dan populer saat ini, namun didomestikasi relatif baru-baru ini mengejutkan. Penelitian kami menyoroti pentingnya perbandingan osteologis yang kuat, penanggalan stratigrafi yang aman dan menempatkan temuan awal dalam konteks budaya dan lingkungannya yang lebih luas."

Profesor Mark Maltby, dari Bournemouth University, mengatakan, "Studi ini menunjukkan nilai museum dan pentingnya bahan arkeologi untuk mengungkap masa lalu kita."

(Materials provided by University of Exeter)

***

Solo, Senin, 13 Juni 2022. 1:03 pm

'salam hangat penuh cinta'

Suko Waspodo

suka idea

antologi puisi suko

Disclaimer

Retizen adalah Blog Republika Netizen untuk menyampaikan gagasan, informasi, dan pemikiran terkait berbagai hal. Semua pengisi Blog Retizen atau Retizener bertanggung jawab penuh atas isi, foto, gambar, video, dan grafik yang dibuat dan dipublished di Blog Retizen. Retizener dalam menulis konten harus memenuhi kaidah dan hukum yang berlaku (UU Pers, UU ITE, dan KUHP). Konten yang ditulis juga harus memenuhi prinsip Jurnalistik meliputi faktual, valid, verifikasi, cek dan ricek serta kredibel.

Jadi yang pertama untuk berkomentar
 

Copyright © 2022 Retizen.id All Right Reserved

× Image