Solusi yang Dilakukan Dalam Menangani Gagal Bayar di Pertanian - Crowde

Image
muhamad ahwas
Info Terkini | Thursday, 05 May 2022, 15:11 WIB
Source : freepik
Source : freepik

Dalam setiap proses permodalan atau pembiayaan fintech selalu ada potensi berbagai macam risiko yang terjadi. Salah satunya adalah risiko terjadinya gagal bayar. Oleh sebab itu, untuk menjadi pemodal yang cermat, kami menyarankan kepada Anda untuk mempelajari risiko-risiko yang dapat terjadi terlebih dahulu, sehingga Anda dapat lebih bijak dalam melakukan permodalan. Namun, sebagai platform P2P lending yang menjembatani lender untuk menyalurkan permodalannya kepada borrower, begitu juga sebaliknya ketika borrower menyalurkan pengembalian, pun melakukan berbagai upaya dalam mengatasi risiko gagal bayar yang dapat merugikan lender. Berikut ini adalah beberapa upaya yang dilakukan.

Risiko Gagal Bayar

Transaksi permodalan yang dilakukan pada platform P2P lending merupakan kesepakatan antara lender dan borrower yang telah diatur di dalam perjanjian permodalan atau pembiayaan yang ditandatangani oleh Pemodal selaku kuasanya dengan Penerima Permodalan yang telah setuju untuk menerima Fasilitas Permodalan/Pembiayaan melalui kami.

Sebagai platform P2P lending fintech pertanian melakukan berbagai upaya mengatasi risiko kami gagal bayar

Nah, kira-kira apa yang kami lakukan untuk mengatasi gagal bayar, sehingga bisa mencapai win-win solution? Simak ulasannya di bawah ini!

Proses mediasi pun dilakukan bersama petani

Bila mitra petani kesulitan mengembalikan modal usaha milik lender, proses mediasi pun dilakukan dengan mendatangi mereka. Tim CROWDE akan menemui mitra petani yang bersangkutan dan meminta penjelasan secara detail tentang masalah yang terjadi dan mencari tahu apa penyebabnya sampai pengembalian modal terhambat. Adapun umumnya, gagal bayar tersebut disebabkan oleh petani yang mengalami gagal panen, entah itu karena kesalahan dari pihak petani, terjadinya bencana alam, atau karena cuaca yang tidak mendukung dan memicu serangan hama pada tanaman budidaya mereka.

Melakukan Tanam Ulang

Petani diminta untuk melakukan budidaya kembali menggunakan modal sendiri atau mendapat bantuan dari pihak kami dengan syarat kami yang akan memegang kendali penuh atas proses budidaya ulang tersebut. Ini dilakukan agar kesalahan yang sama tidak terjadi lagi dan kami dapat langsung memantau perkembangan budidaya sampai panen berhasil. Proses pendampingan dipimpin langsung oleh para ahli di bidang pertanian agar hasil panen yang diperoleh sesuai target. Nah, agar proses budidaya juga cepat selesai dan mitra petani dapat segera memenuhi kewajibannya, mereka akan meminta bantuan petani lain di daerahnya untuk ikut bersama-sama melakukan budidaya ulang.

Sumber Artikel Lengkap : https://blog.crowde.co/crowde-dalam-menangani-gagal-bayar/

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

TINGKATKAN KUALITAS SOFT SKILL WBP DENGAN PELATIHAN

Image

Tingkatkan Pelayanan dan Pembinaan, Lapas Banyuasin Terima Monev dari Divipas Sumsel

Image

Pemikiran Fikih Ekonomi Syariah Ahmad Azhar Basyir

Image

Semenit yang Dahsyat

Image

BSN Gandeng UMS, Tingkatkan Kesadaran Produk Ber-SNI

Image

Menang Kalah itu Biasa, Dibutuhkan Kedewasaan Pendukung Fanatiknya

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image